Breaking News:

Dampak Corona

Mulai 14 Mei 2020, Garuda Rumahkan 800 Karyawan Kontrak Selama 3 Bulan

Alasannya untuk menjaga kondisi perusahaan di tengah industri penerbangan yang belum kembali normal karena Covid-19.

Editor: Jamaluddin
(KOMPAS.com/RENI SUSANTI)
Garuda Indonesia(KOMPAS.com/RENI SUSANTI) 

Alasannya untuk menjaga kondisi perusahaan di tengah industri penerbangan yang belum kembali normal karena Covid-19.

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Pandemi Covid-19 makin berdampak kepada bisnis PT Garuda Indonesia Tbk (Persero).

Lantaran belum meredanya pandemi tersebut, maskapai penerbangan pelat merah itu terpaksa merumahkan 800 karyawannya.

Mereka yang dirumahkan adalah karyawan dengan status tenaga kerja kontrak atau Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT).

Mereka dirumahkan selama 3 (tiga) bulan, terhitung sejak 14 Mei 2020.

Direktur Utama PT Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra mengatakan, kebijakan merumahkan karyawan dengan status PKWT tak dapat dihindari.

Alasannya untuk menjaga kondisi perusahaan di tengah industri penerbangan yang belum kembali normal karena Covid-19.

"Kebijakan tersebut dilakukan dengan pertimbangan yang matang dengan memperhatikan kepentingan karyawan maupun perusahaan dan dilakukan dalam rangka menghindari dilakukannya PHK,” papar Irfan dalam keterangannya, Minggu (17/5/2020).

Puluhan Hektare Padi Siap Panen di Aceh Utara Terendam Banjir, Krueng Buloh Meluap  

BLT di Desa Ulee Pulo Aceh Utara Cair, Sulaiman Tersenyum dan Manfaatkan untuk Beli Beras Fitrah

Saat ini, total ada 25.000 karyawan yang bekerja pada seluruh perusahaan di grup Garuda Indonesia.

”Penerbangan belum normal. Jadi, kebijakan merumahkan karyawan dengan status PKWT tersebut merupakan upaya lanjutan yang perlu kami tempuh,” kata Irfan.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved