Breaking News:

Berita Luar Negeri

Ratusan Rumah Muslim Rohingya Dibakar, Pasukan Myanmar Tembaki Warga yang Coba Padamkan Api

Daerah tersebut diketahui menjadi salah satu pusat konflik bersenjata antara militer pemerintah dan tentara Arakan.

Radio Free Asia
Ratusan rumah warga terbakar di sebuah desa di Kota Paletwa, Myanmar barat, Selasa (26/5/2020). Tidak ada pihak yang berani bertanggung jawab atas kejadian ini. Daerah tersebut diketahui menjadi salah satu pusat konflik bersenjata antara militer pemerintah dan tentara Arakan. 

Hampir 700 orang tinggal di Desa Meelatwa, yang terletak di tepi timur Sungai Kaladan di seberang Kota Paletwa.

Dua Bocah Rohingya Meninggal dalam Ledakan Ranjau Darat di Rakhine, Arsu: Tentara Myanmar Diam Saja

Salai Tay Ya, direktur HAM negara bagian Chin, mengatakan bahwa membakar desa yang ditinggalkan itu adalah pelanggaran hak asasi manusia.

"Ini adalah pelanggaran hak asasi manusia yang sangat mengerikan, tidak peduli siapa pelaku pembakarannya," katanya.

“Penduduk desa memiliki rencana untuk bermukim kembali di bekas rumah mereka. Sekarang mereka telah kehilangan semuanya. ” sambungnya.

Disdik Nagan Raya Wacanakan Sekolah Tatap Muka 2 Juni, Begini Penjelasan Kadisdik Aceh

Juru bicara pasukan AA, Khine Thukha menyalahkan pembakaran terhadap pasukan Myanmar yang turun dari gunung di dekatnya.

Kemudian memasuki Desa Meelatwa dan membakar rumah-rumah warga.

"Beberapa penduduk desa pergi ke sana untuk memadamkan api, tetapi pasukan pemerintah melepaskan tembakan peringatan untuk menakuti mereka," katanya.

"Rumah-rumah telah terbakar habis," pungkasnya.

Tentara Myanmar Tembak Dua Desa Muslim di Kota Kyauktaw, Lima Orang Terluka

Radio Free Asia tidak dapat menghubungi juru bicara militer Myanmar, Brigadir Jenderal Zaw Min Tun untuk memberikan komentar.

Aksi pembakaran desa juga pernah terjadi pada pertengahan Mei 2020.

Halaman
1234
Penulis: Agus Ramadhan
Editor: Hadi Al Sumaterani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved