Breaking News:

Ungkapan Hati SBY Setelah Setahun Kepergian Ani Yudhoyono, 'Cintaku Abadi Bersamamu'

Dalam keterangan tertulis dan diunggah di media sosial pribadinya, SBY menuliskan situasi kehidupannya selama satu tahun ini.

INSTAGRAM/aniyudhoyono
SBY dan Ani Yudhoyono 

Setahun ini, seraya terus beribadah dan belajar memahami makna hidup yang hakiki, aku juga melakukan “healing process” atas kepergian Ani. Tak mudah memang. Tapi harus kujalani. Aku harus mengisi lembaran hidupku, sambil mengenang masa-masa indah bersama Ani. Tentu aku berharap agar lembaran itu tak hanya terisi oleh cerita tentang kedukaan, yang saat ini memang belum hilang.

Bulan pertama, Juni 2019, telah kutulis lirik lagu yang berjudul “Flamboyan Itu Telah Pergi”. Lagu ini sebenarnya merupakan permintaan Ani di hari-hari terakhir hidupnya, sebelum dipanggil oleh Sang Kholiq, yang ditulis dalam buku hariannya. Pesan itu sendiri baru kubaca tepat pada tanggal 4 Juni 2019, di Hari Idul Fitri 1440 Hijriah yang agung, setelah Ani tiada.

Aku berterima kasih karena Anji, salah satu penyanyi yang lagu-lagunya disenangi Almarhumah, bersedia menyiapkan nada dan sekaligus menyanyikannya. Lagu ini telah selesai rekamannya.

Bulan keenam, tepatnya 1 Desember 2019, aku menyanyikan sebuah lagu manis yang berjudul ”Seruling di Lembah Sunyi”. Lagu ciptaan V. Nanda Leimena itu aku nyanyikan tepat di bulan ke-enam kepergian Ani, sambil berdoa dan mengenangnya bersama keluarga dan para sahabat Ani.

Bulan kedelapan, Februari 2020, alhamdulillah aku dapat mewujudkan impianku bersama Ani, yaitu membangun sebuah museum. Melalui museum ini ingin kami abadikan perjalanan hidup kami berdua, terutama pada saat mengemban amanah memimpin Indonesia.

Museum dan galeri seni kecil yang saat ini tengah dibangun di kota kelahiranku Pacitan, dapat diwujudkan dengan bantuan pendanaan dari berbagai pihak. Rancangan awal museum aku dan Ani buat di Singapura. Tepatnya di kamar rumah sakit tempat Ani dirawat. Sungguh mengharukan. Di tengah-tengah pergulatan Ani menghadapi penyakit kanker darah yang dideritanya, Ani sangat berharap, disertai permohonan kepada Allah, agar museum itu bisa diwujudkan.

Tempat dibangunnya museum di kota Pacitan juga merupakan dorongan Ani secara pribadi. Sebelum dimulai pembangunannya di bulan Februari, selama 6 bulan rancangan arsitektur dan bangunannya aku matangkan di Cikeas. Alhamdulillah, para sahabat sudi untuk membantu terwujudnya pembangunan museum dan galeri seni itu.

Bulan kesebelas, Mei 2020, menjelang satu tahun kepergian Ani, hatiku tergerak untuk menciptakan satu lagu yang aku dedikasikan untuknya. Lagu itu menggambarkan apa yang aku rasakan setahun hidup tanpa Ani. Lagu itu aku beri judul “Setahun Kubegini”. Lagu yang lirik dan nadanya aku ciptakan sendiri ini dinyanyikan oleh Cakra Khan, seorang penyanyi yang memiliki vokal dan penjiwaan yang bagus. Lagu itu saat ini juga sudah siap rekamannya.

Masih di bulan Mei yang baru lalu, kutulis satu lagu lagi yang kuberi judul “Rindu Tak Tergantikan”. Lagu itu aku niatkan untuk menyertai babak perjalanan hidupku yang baru, setelah satu tahun ditinggal Ani. Aku berharap, selangkah demi selangkah, rasa dukaku bisa digantikan dengan kerinduan dan kenangan yang indah.

Aku ingin, inilah yang akan menjadi modal dan kekuatan hidupku yang baru ~ cinta abadi, kerinduan dan kenangan yang manis. Bukan rasa duka dan kehilangan yang tak berkesudahan. Meskipun, meskipun ... saat ini aku masih berikhtiar untuk menggapainya.

Halaman
123
Editor: Nur Nihayati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved