Breaking News:

Suara Parlemen

HRD dan Pejabat Kementerian PUPR Tinjau Sekolah Rusak di Bireuen

Keterlibatan Kementerian PUPR dalam pembangunan infrastruktur pendidikan, olahraga dan pasar akan menghasilkan kualitas bangunan yang lebih baik.

Serambinews.com
HRD bersama Kepala Balai Pelaksana Prasana Permukiman Wilayah Aceh, Kementerian PUPR, meninjau sejumkah sekolah di Bireuen, Minggu (28/6/2020). 

Laporan Fikar W Eda | Bireuen

SERAMBINEWS.COM, BIREUEN - Anggota Komisi V DPR RI asal Aceh, H Ruslan M Daud (HRD), meninjau sejumlah sekolah di Kabupaten Bireuen bersama Kepala Balai Pelaksana Prasana Permukiman Wilayah Aceh, Minggu (28/6/2020). 

Peninjauan tersebut dalam rangka survey tingkat kerusakan sarana prasana pendidikan untuk selanjutnya akan dilakukan perbaikannya oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat. 

“Alhamdulillah, hari ini kita bisa tindaklanjuti aspirasi sejumlah kepala sekolah yang menyampaikan ke saya bahwa sekolah mereka dalam keadaan rusak parah dan membutuhkan perbaikan segera guna menciptakan kondisi yang nyaman untuk proses belajar mengajar,” ujar HRD.

HRD menjelaskan bahwa Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat melalui Direktorat Jenderal Cipta Karya mendapat tugas baru dari Presiden untuk ikut terlibat dalam pembangunan, renovasi dan rehabilitasi sarana prasana pendidikan, olahraga, dan pasar. 

“Makanya hari ini saya mengajak Saudara Yoza dan jajarannya selaku Perpanjangan tangan Ditjen Cipta Karya di Aceh untuk melihat langsung beberapa sekolah. Karena penguasa anggaran yang mengeksekusi program ada di kementerian. Sedangkan tugas saya di legislatif adalah mendorong dan melakukan pengawalan dan pengawasan sebagaimana diamanatkan oleh UU MD3,” jelas HRD. 

Lebih lanjut, HRD menambahkan bahwa dengan tambahan tugas tersebut, Kementerian PUPR juga mendapat tambahan anggaran yang digeser dari Kementerian Pendidikan dan Kementerian Agama.

“Minggu lalu, Komisi V sudah melakukan rapat kerja dengan  Menteri PUPR. Dalam paparan menteri, disebutkan bahwa tahun 2021 ada alokasi sebesar 4,56 triliun untuk pembangunan dan rehab sarana pendidikan dan 1,12 triliun untuk sarana olahraga dan pasar,” sebutnya. 

Untuk itu, HRD berharap bahwa dengan keterlibatan Kementerian PUPR dalam pembangunan infrastruktur fisik sarana pendidikan, olahraga dan pasar akan menghasilkan kualitas bangunan yang lebih baik.

“Ruang kelas merupakan infrastruktur vital dalam dunia pendidikan. Jika tempat belajar nyaman, tentu saja akan berdampak terhadap fokus dan kosentrasi belajar mengajar. Ujung-ujungnya akan berdampak terhadap peningkatan kualitas pendidikan,” jelas HRD. 

Anda Mau Ganti Nama? Begini Syarat dan Prosedur Hukumnya

September, Tim FIFA Berkunjung ke Indonesia, Tinjau Stadion untuk Pagelaran Piala Dunia U-20 2021

Pemerintah Ancam Cabut Izin Bila Kegiatan Usaha Langgar Protokoler Kesehatan

Satu Orang PDP Dirawat di RSUD Langsa, Riwayat Penyakit Batuk dan Demam

Halaman
12
Penulis: Fikar W Eda
Editor: Taufik Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved