Breaking News:

Berita Banda Aceh

Polemik Tapal Batas Aceh-Sumut, Wali Nanggroe: Aceh Akan Bentuk Tim Bersama

Kemudian, Pemerintah Aceh, DPRA, DPRK, ulama, ahli sejarah, tokoh masyarakat, dan Pemerintah kabupaten/kota yang berada di perbatasan.

Dok Katibul Wali
Wali Nanggroe, Malik Mahmud dan Plt Gubernur Aceh, Ir Nova Iriansyah foto bersama seusai pertemuan di Meuligoe Wali Nanggroe, Jumat (10/7/2020). 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Terkait polemik perbatasan wilayah Aceh dan Provinsi Sumatera Utara (Sumut), Aceh akan membentuk tim bersama untuk menelusuri tapal batas sesuai dengan hasil perundingan MoU Helsinki antara GAM, dan Pemerintah Republik Indonesia (RI).

Kepastian pembentukan tim itu disepakati setelah dilakukannya pertemuan khusus antara Wali Nanggroe Aceh, Tgk Malik Mahmud Al Haytar dengan Plt Gubenur Aceh, Ir Nova Iriansyah, di Meuligoe Wali Nanggroe, Jumat (10/7/2020).

“Di mana perbatasannya, petanya itu kan belum jelas. Plt Gubernur Nova Iriansyah juga mengakui bahwa ini belum jelas. Oleh karena itu, kita sudah sepakat membentuk tim bersama untuk menelusuri peta yang dimaksud oleh Pemerintah Indonesia,” kata Wali Nanggroe.

Sebagaimana diketahui, MoU Helsinki Poin 1.1.4 disebutkan, bahwa perbatasan Aceh merujuk pada perbatasan 1 Juli 1956.

Wali Nanggroe menerangkan, rujukan pada perbatasan 1956 tersebut merupakan usulan dari Pemerintah RI kepada GAM.

Sah, Bupati Shabela Abubakar Resmi Berdamai Dengan Wabup Firdaus

Polisi di Nagan Raya Serahkan Tersangka Kasus Curi Sawit 6 Ton ke Jaksa

Hagia Sophia Resmi Diubah Jadi Masjid, Museum di Turki yang Awalnya Katedral, Berikut Foto-foto

“Hanya saja, sampai sekarang ini kita tidak tahu petanya bagaimana,” ungkap Malik Mahmud.

Sebagai orang yang terlibat langsung dalam proses perundingan, Wali Nanggroe mengaku, sudah beberapa kali meminta peta perbatasan 1 Juli 1956 kepada Pemerintah RI.

Akan tetapi, sampai sekarang ini dokumen itu tidak diserahkan.

“Saya sendiri sudah bayak sekali tanyakan diantaranya kepada (Mantan Wapres) Jusuf Kalla, dan Hamid Awaluddin. Tahun 2016, saya sudah pernah ke Badan Informasi Geospasial (BIG) di Bogor. Mungkin mereka ada (petanya), tetapi masalanya mereka hanya bisa memberikan asalkan diminta oleh Presiden,” kata Wali Nanggroe.

Setelah terbentuk, tim tersebut direncanakan akan menghadap langsung kepada Presiden Joko Widodo.

Halaman
12
Penulis: Imran Thayib
Editor: Imran Thayib
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved