Breaking News:

Luar Negeri

China Mobilisasi Tentara Etnis Han Gusur Muslim Uighur, AS Jatuhkan Sanksi ke Perusahaan Paramiliter

Pemerintah AS, Jumat (31/7/2020) menuduh pemerintah China memobilisasi tentara etnis Han ke area Muslim Uighur. AS langsung memberi sanksi

AFP/GREG BAKER
Sebuah bangunan yang diyakini sebagai tempat pendidikan ulang atau cuci otak kaum minoritas Muslim Uighur di Artux, utara Kashgar, Provinsi Xinjiang, China pada 2 Juni 2019. 

SERAMBINEWS.COM, WASHINGTON – Pemerintah AS,  Jumat (31/7/2020) menuduh pemerintah China mobilisasi tentara etnis Han ke area Muslim Uighur di Provinsi Xinjiang.

AS langsung memberi sanksi  terhadap kelompok paramiliter besar dengan kepentingan besar di wilayah barat laut Cina Xinjiang.

Menuduhnya melakukan pelanggaran terhadap Muslim Uighur dan kelompok Muslim lainnya.

Korps Produksi dan Konstruksi Xinjiangyang menjalankan permukiman sendiri, universitas dan media di wilayah yang diarahkan untuk menjadi mayoritas Han China

Perusaan ini memiliki aset di AS, sehingga dibekukan, kata Departemen Keuangan AS.

"Amerika Serikat berkomitmen menggunakan seluruh kekuatan keuangannya untuk meminta pertanggungjawaban pelanggar HAM di Xinjiang dan seluruh dunia," kata Menteri Keuangan, Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan.

Didirikan pada 1950-an di bawah perintah pendiri komunis China, Mao Zedong, Korps, yang dikenal Bingtuan, menempatkan tentara yang dimobilisasi di lahan pertanian Xinjiang.

Berangsur-angsur datang untuk menjalankan sejumlah besar tanah pertanian serta bisnis di berbagai bidang seperti real estat, asuransi, plastik dan semen.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan China dalam beberapa tahun terakhir ini telah meningkatkan migrasi etnis Han ke wilayah tersebut.

Provinsi Muslim di China, Xinjiang Mulai Catat Kasus Virus Corona

China Punya Misi Menjadi Negara Adikuasa Penakluk Luar Angkasa

China Bungkam Muslim Uighur, 435 Intelektual Dipenjara atau Hilang Secara Paksa

Bahkan, mencoba menyeragamkan secara paksa suku Uighur dan Muslim Turki lainnya, termasuk melarang mereka beribadah.

Halaman
123
Editor: M Nur Pakar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved