Breaking News:

Protes Dokter di RSU Tgk Chik Ditiro

Di Tengah Pandemi, Forbes Minta Dokter RSUD Tgk Chik Ditiro Sigli tidak Mengundurkan Diri

Kami pahami beban kerja yang demikian besar. Tapi untuk menjaga pelayanan kesehatan tetap bisa berjalan, mengingat situasi yang sedang dilanda pandemi

Penulis: Fikar W Eda | Editor: Ansari Hasyim
For Serambinews.com
M Nasir Djamil 

Laporan Fikar W Eda I Jakarta

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Ketua Forum Bersama (Forbes) Anggota DPR dan DPD RI Asal Aceh M Nasir Djamil meminta kepada para dokter umum non-PNS di Rumah Sakit Umum Daerah ( RSUD ) Tgk Chik Ditiro Sigli untuk tidak mengundurkan diri.

Permintaan itu disampaikan Nasir Djamil di Jakarta, Minggu (13/9/2020) menanggapi rencana pengunduran diri sejumlah dokter akibat beban kerja yang yang besar tidak sesuai dengan perlindungan yang didapat.

“Kami pahami beban kerja yang demikian besar. Tapi untuk menjaga pelayanan kesehatan tetap bisa berjalan, mengingat situasi yang sedang dilanda pandemic, kami meminta agar tidak mengundurkan diri. Kami harapkan bersabar,” kata Nasir Djamil, politisi PKS yang kini duduk di Komisi II.

Sebaliknya kepada Pemerintah Aceh, Nasir Djamil menyebutkan agar segera mengatasi kesulitan para dokter, untuk melindungi dan memfasilitasi para dokter di seluruh rumah sakit di Aceh. Terutama pemberian insentif.

Diberitakan sebelumnya, sebanyak 17 dokter umum non-PNS mengundurkan diri dari RSUD Tgk Chik Di Tiro Sigli, Jumat (11/9/2020).

VIDEO - 17 Dokter Mengundurkan Diri, Aktivitas RSUD Sigli Tetap Normal

Pengunduran diri tenaga medis akibat beban dan risiko kerja yang dibayar rumah sakit dinilai tidak sesuai.

Surat pengunduran diri tanpa nomor itu ditujukkan kepada Kepala Bagian Pelayanan Medik RSUD Tgk Chik Di Tiro Sigli, dr Dwi Wijaya.

Laporkan Kematian Tahanan Dalam Sel Polisi, Wartawan Mesir Ditangkap, Ini Tuduhannya

Mulai Besok, Pegawai Kemenag Bekerja Dua Sif  

Hakim AS Minta Bangsawan Arab Saudi Menjawab Pertanyaan Gugatan Serangan 11 September 2001

Pengunduran 17 dokter umum tidak menyebabkan pelayanan terganggu, aktivitas tetap berjalan normal.

Secara terpisah, seperti dikutip media, Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Provinsi Aceh, dr Safrizal Rahman menyatakan, tenaga medis yang bertugas dalam menangani pasien COVID-19 mengakui belum mendapatkan dana insentif dari pemerintah.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved