Breaking News:

Opini

Ulama Yaman Ajak Umara-Ulama Aceh Lebih Bersatu

Saat ini saya berdomisili di Dayah Ummul Ayman III atau Dayah Mahasiswa, Meurah Dua, Pidie Jaya. Beberapa waktu lalu, saya bersama beberapa ustaz

Ulama Yaman Ajak Umara-Ulama Aceh Lebih Bersatu
AIDIL RIDHWAN, putra Aceh asal Pante Garot, Pidie, alumnus Ummul Ayman Samalanga, melaporkan dari Tarim, Yaman

AIDIL RIDHWAN, Lc, putra Pante Garot, alumnus Al Ahgaff University, Tarim, Yaman, mengabdi di Ummul Ayman, melaporkan dari Meurah Dua, Pidie Jaya

Saat ini saya berdomisili di Dayah Ummul Ayman III atau Dayah Mahasiswa, Meurah Dua, Pidie Jaya. Beberapa waktu lalu, saya bersama beberapa ustaz alumni dari Kota Tarim, Provinsi Hadhramaut, Republik Yaman, diajak oleh Wakil Bupati Pidie Jaya, H Said Mulyadi Al Habsyi MSi untuk menyambut dan menemani salah seorang ulama yang datang dari Yaman.

Ulama tersebut bernama Syaikh Shaleh bin Muhammad Al Faqier Al ‘Umari, syekh asli dari Kota Baidha, Republik Yaman bagian utara. Beliau merupakan keturunan langsung dari Sayidina Umar bin Khattab, khalifah kedua setelah Abu Bakar As-Shiddiq. Oleh karena itulah di akhir namanya beliau tambahkan dengan ‘Al-‘Umari’, penisbahan kepada Sayidina Umar.

Syekh baru kali itu melakukan dakwah ke Aceh. Selain berdakwah, Syaikh juga ingin menjalin hubungan erat dengan Bumoe Teuku Umar ini, mengingat Aceh-Yaman sebenarnya merupakan dua saudara yang punya hubungan dekat. Setelah memulai dakwah dari Medan, kemudian Langsa, Bireuen, Samalanga, malam itu syekh mengakhiri perjalanan dan menginap di Pendopo Wakil Bupati Pidie Jaya.

Kami tiba di pendopo beberapa menit sebelum azan magrib dikumandangkan. Sesampai di sana, kami bersama wakil bupati, para teungku, dan belasan khadimnya ikut menunggu kedatangan rombongan syekh yang bertolak dari kediaman Abu di Kuta Krueng. Sebelumnya syekh juga berkunjung ke Dayah Mudi Mesra, Samalanga.

Dua mobil rombongan syekh tiba di pendopo tepat saat azan magrib berkumandang. Setelah bersalaman, tak banyak basi-basi lagi, syekh langsung diajak masuk kamar. Tak lama kemudian, syekh keluar dari kamarnya dan mengimami shalat Magrib berjamaah di musala yang berlokasi di lantai dua.

               Majelis ilmu

Selesai shalat Magrib, syekh bersama jamaah dipersilakan untuk makan malam yang telah disediakan. Sembari mencicipi makan-makanan yang dihidangkan, syekh melempar pertanyaan-pertanyaan terkait jenis makanan yang dicicipinya itu. Tentunya, makanan yang selama ini beliau lihat di Yaman tak beliau dapatkan di Aceh ini. Begitu juga sebaliknya, mulai kuah asam keu-eng, eungkot paya, hingga kuah teucr’ah pun tak pernah beliau cicipi di Yaman. Tak ayal, keseruan pun menghiasi majelis ‘asyak (makan malam) tersebut.

Selesai makan malam, acara dilanjutkan dengan pengajian, yakni majelis ilmu yang bertempat di mushala setempat juga. Pengajian itu bukanlah pengajian dadakan, tetapi memang majelis mingguan yang digelar bagi seluruh petugas atau pelayan di pendopo tersebut.

“Kami memang mengadakan majelis ilmu mingguan di pendopo ini. Tak hanya di sini, kami juga menggelar majelis ilmu di kediaman, di Ulee Gle untuk memperkokoh Ahlusunnah wal Jamaah,” ujar Wakil Bupati yang akrab dipanggil dengan sebutan ‘Waled’ itu kepada saya.

Halaman
12
Editor: hasyim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved