Breaking News:

Opini

Mencegah Hoaks Melalui Pendidikan Karakter

Di zaman milenia atau akrab juga disebut era digital, banyak orang memanfaatkan media sosial untuk berinovasi dan berkreasi

Mencegah Hoaks Melalui Pendidikan Karakter
FOR SERAMBINEWS.COM
Dr. Sri Rahmi, MA, Dosen UIN Ar Raniry, Ketua Asosiasi Program Studi Manajemen Pendidikan Islam Se-Indonesia

Oleh Dr. Sri Rahmi, MA, Dosen UIN Ar Raniry, Ketua Asosiasi Program Studi Manajemen Pendidikan Islam Se-Indonesia

Saat ini kita memasuki zaman milenia yang memiliki berbagai nilai positif maupun negatif di dalamnya. Di zaman milenia atau akrab juga disebut era digital, banyak orang memanfaatkan media sosial untuk berinovasi dan berkreasi. Tidak jarang pula pengguna media sosial memanfaatkannya untuk beberapa hal, misalnya, untuk mengaktualisasikan diri, mendekatkan diri dengan keluarga, bahkan sebagai tempat mencari penghasilan.

Namun, ironisnya, di sisi lain ada juga yang memanfaatkan media sosial untuk melakukan kejahatan atau hal-hal yang merugikan orang lain. Salah satu bentuk kejahatan yang paling marak di media sosial, yaitu berita hoaks. Media sosial semestinya dimanfaatkan untuk bersosialisasi dan berinteraksi dengan menyebarkan konten-konten positif.

Sayangnya, beberapa pihak memanfaatkannya untuk menyebarkan informasi yang mengandung konten negatif. Jika hal tersebut dibiarkan, dikhawatirkan akan membahayakan generasi muda Indonesia.

Berita bohong (hoaks) di era digital dengan mudahnya tersebar. Hoaks menjadi bagian tidak terpisahkan dari pengguna teknologi dan media sosial.

Berita dapat dikatakan hoaks jika mengandung unsur penyimpangan informasi, dramatisasi fakta, serangan privasi, pembunuhan karakter, dan meracuni pikiran anak. Hoaks dapat dikatakan sebagai informasi yang dapat berpotensi memecah belah masyarakat dan sangat merugikan semua pihak. Hoaks tidak saja dapat merugikan diri sendiri, tetapi juga merugikan orang banyak. Bahkan hoaks atau berita bohong menjadi salah satu bentuk cyber crime yang kelihatannya sederhana, mudah dilakukan, tetapi berdampak sangat besar bagi kehidupan sosial masyarakat.

Hoaks dapat dikatakan sebagai pembunuhan karakter dalam bentuk cyber crime. Bahkan berita hoaks dapat dengan mudahnya tersebar serta menyulut emosi seseorang atau kelompok orang, sehingga hoaks dapat menjadi ancaman bagi masyarakat pengguna media sosial. Hoaks tidak mengenal orang tua, dewasa, ataupun anak-anak, karena hoaks dapat menimpa dan dilakukan oleh siapa pun. Oleh karena itu, setiap individu memiliki tanggung jawab untuk mencegah berkembangnya hoaks, salah satu cara pencegahan yang dapat dilakukan melalui pendidikan karakter.

Di era digital saat ini, segala hal dapat diakses dengan mudah melalui media sosial. Anak-anak yang jiwanya masih polos dengan mudahnya meniru sikap atau karakter yang kurang baik dari orang dewasa dan para orang tua yang mereka lihat di media sosial.

Mereka dapat dikatakan sebagai peniru ulung. Kejujuran, kedisiplinan, dan juga tanggung jawab sebagai karakter yang utama bagi seseorang, saat ini sulit ditemukan terutama di media sosial. Menipu dan menyebar berita bohong merupakan karakter yang justru banyak berkembang di media sosial.

Melalui media tersebut orang dengan mudah melakukan penipuan maupun kebohongan. Mereka, baik para orang tua, dewasa, maupun anak-anak sudah terkena "virus" tersebut. Kondisi ini jelas akan merusak karakter anak bangsa di kemudian hari. Bangsa ini tidak akan lagi dikenal sebagai bangsa yang berbudi luhur karena para orang tua, pejabat, dan public figure telah mencontohkan karakter buruk bagi anak-anak bangsa.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved