Breaking News:

Berita Internasional

Ketegangan Laut Cina Selatan Meningkat, AS dan Cina Adu Sangat Kapal Perang

Beijing menegaskan klaim maritimnya di kawasan itu secara lebih agresif dan Washington memfokuskan strategi pertahanannya untuk melawan Cina.

AFP
Kapal perusak Angkatan Laut AS, USS John S McCain 

Sepuluh jet tempur Tentara Pembebasan Rakyat memasuki zona identifikasi pertahanan udara barat daya Taiwan pada Senin, setelah pesawat militer Y-8 Cina terbang di dekat pulau itu pada Sabtu dan Minggu, kata kementerian pertahanan Taiwan.

AS juga melakukan serangkaian latihan militer dengan sekutunya di kawasan itu pekan lalu, termasuk dengan Jepang di Laut Cina Timur, dengan Australia di Pasifik timur, dan dengan India di Samudra Hindia.

Baca Juga: Tiongkok Tak Bakal Berani Lewati Wilayah Indonesia di Laut China Selatan, Menhan Resmikan Armada Kapal Selam Baru TNI AL, Spesifikasinya Ngeri!

Baca juga: Disinyalir Para Pengemis Dikoordinir, Dinsos Kota Banda Aceh: Jangan Terkecoh Penampilan

Ben Schreer, seorang profesor studi strategis di Macquarie University di Sydney, mengatakan perjalanan kapal induk AS di Laut Cina Selatan dimaksudkan untuk melawan klaim luas Beijing atas perairan.

Ia menyebut, AS memberi sinyal kepada sekutu, seperti Filipina, bahwa Washington adalah "sekutu perjanjian yang andal dan cakap ”.

Pada saat yang sama, patroli Liaoning di Laut Cina Timur berusaha mendemonstrasikan ambisi Beijing untuk menggunakan kelompok penyerang kapal induknya sendiri untuk mempertahankan apa yang dilihatnya sebagai kepentingan teritorial intinya, katanya.

"Ini adalah sinyal bagi Jepang, AS, dan kekuatan lain di kawasan bahwa (Angkatan Laut Cina) secara bertahap mengembangkan kemampuan kapal induk, meskipun saat ini belum mencapainya," kata Collin Koh, seorang peneliti dari S.

Sekolah Studi Internasional Rajaratnam di Universitas Teknologi Nanyang Singapura, mengatakan Washington mengisyaratkan komitmennya untuk mempertahankan kehadiran militer yang kredibel di kawasan itu kepada sekutunya dan berusaha menghalangi Beijing dari "tindakan drastis" di tengah saga Whitsun Reef.

Baca juga: Jet Tempur Cina Kerap Langgar Angkasanya, Taiwan Dilanda Frustasi Berat

AS juga melakukan latihan angkatan laut selama kebuntuan antara Cina dan Malaysia di Laut Cina Selatan tahun lalu, katanya.

Koh mengatakan aktivitas Angkatan Laut PLA di wilayah tersebut, termasuk transit terakhirnya di Selat Miyako, berusaha untuk menggarisbawahi "kemampuannya untuk beroperasi ... melawan kemungkinan penahanan kepentingan maritim Cina yang dipimpin Amerika".

Halaman
1234
Editor: Ibrahim Aji
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved