Breaking News:

Opini

‘Mop-Mop’, Seni Biola Aceh yang Nyaris Punah

Piasan (hiburan) era tahun ‘70-an bagi rakyat Aceh, selain seudati, sandiwara (tonil), dan geudeu-geude adalah mop-mop

‘Mop-Mop’, Seni Biola Aceh yang Nyaris Punah
RIAZUL IQBAL MARZUKI

RIAZUL IQBAL MARZUKI, Guru Sekolah Sukma Bangsa Pidie dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Chapter Pidie, melaporkan dari Sigli

Piasan (hiburan) era tahun ‘70-an bagi rakyat Aceh, selain seudati, sandiwara (tonil), dan geudeu-geude adalah mop-mop. Terkait mop-mop ini saya berbicara dengan Syekh Habibi, seorang sepuh pemain mop-mop di sela-sela acara Revitalisasi Sastra Mop-Mop yang dihelat di Sekolah Sukma Bangsa Pidie, tanggal 1-2 April 2021.

Beliau bercerita, panggung hiburan Aceh dulu tak mengenal bulan. Pertunjukan seudati, mop-mop (biola Aceh), sandiwara, dan seni panggung lain, berlangsung sepanjang tahun. Bahkan kalau penontonnya ramai, syekh syair (ceh ca’e) harus bertahan sampai pukul 3 pagi di atas pentas. Karena sedang seru-serunya dan tak mungkin mengusir penonton yang sedang bersemangat. Hanya hari Jumat dan bulan puasa saja mereka tidak main.

Rangkaian hiburan malam di Aceh sangatlah bergairah sebelum konflik bergejolak. Kalau geudeu-geudeu dimainkan setelah panen padi, mop-mop justru ada sepanjang tahun dan selalu berpindah dari daerah ke daerah, seperti pasar malam sekarang.

Tim Mop-Mop dari Pidie pernah tampil di Pekan Kebudayaan Aceh (PKA) II pada tahun 1972. Para pemainnya saat itu Syeh Lah dan Syeikh Ali Basyah. Pada tahun ‘70-an juga Syekh Ali Basyah menikah ke Krueng Mane, Aceh Utara, dan manggung bersama anak asuhannya di sana, Syekh Seuhak.

Syekh Habibi berbadan kurus kering dan sangat lincah dalam menari. Hidungnya mancung, memakai topi moris, dan banyak bercerita sepanjang acara. Beliau mengenang kontrak beliau yang selalu ada, selalu berdurasi belasan hari, dan selalu keliling provinsi. Tapi sekarang hanya hitungan hari dan malah tak mau lagi untuk dipanggil karena kata mereka sudah lelah dan ingin beristirahat di usia senjanya. Dia sudah naik panggung sejak 16 tahun lalu.

Syekh Habibi ditemani Syekh Kawi melatih murid Sukma Bangsa Pidie dan satu tim dari Kabupaten Pidie. Syekh Kawi pemain biola berkopiah putih dan tenang. Beliau tak banyak bicara, hanya fokus dengan biolanya, dan suka menyambung syair dari Syekh Habibi saat tampil.

Memang peran Yah Tuan (mertua) melekat pada beliau, peran Yah Tuan di mop-mop berwibawa, tenang, dan mendamaikan pertengkaran antara dara baro dan linto baro (pengantin perempuan dan pengantin pria) dalam seni drama musikal ini.

Uniknya, dalam pertujukan mop-mop, peran perempuan diperankan oleh laki-laki. Dua-duanya, selain Yah Tuan di make-up menor, sehingga wajah putih terang seperti badut. Makanya terkadang disebut juga ‘maop-maop’ karena muka pemainnya seperti hantu (maop).

Memang dalam mop-mop lebih kepada komedi yang sedikit menyindir rumah tangga, seperti mengejek suami yang kekurangan atau pelit yang tak membawa pulang apa-apa ke rumah, istri yang malas, kurang cekatan, dan nantinya konflik ini direlai oleh Yah Tuan.

Halaman
123
Editor: hasyim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved