Breaking News:

Serambi Spiritual

Cara Memperoleh Harta Dalam Pandangan Islam, Simak Penjelasan Prof Nazaruddin Kepala Baitulmal Aceh

“Menjaga agama, termasuk menjaga harta, itu adalah satu diantara maqashid syariah dalam Islam,” kata Kepala Baitulmal Aceh.

Penulis: Agus Ramadhan | Editor: Safriadi Syahbuddin
FOR SERAMBINEWS.COM
Kepala Baitulmal Aceh, Ustaz Prof Dr Nazaruddin A Wahid, MA (kiri) mengisi program Serambi Spiritual, Senin (10/5/2021) yang dipandu oleh penyiar Serambi FM, Tieya Andalusia (kanan). Program Serambi Spiritual hari ini mengangkat tema "Hakikat Harta Dalam Islam" 

“Jadi harta yang anak miliki ini dalam pandangan islam boleh dan sah. Karena memang itu dari warisan,” ungkap Ustaz Nazaruddin.

Cara keempat memperoleh harta adalah Attawalludu Minal Mamluk.

“Ini artinya dalam bahasa yang sederhana disebut dengan (harta) beranak pinak,” jelasnya.

Jika seseorang membawa pulang harta yang dikonsumsi bersama keluarganya untuk di makan bersama.

“Ternyata (harta) tidak habis dan masih tertinggal, yang tertinggal itu kita simpan,” kata Ustaz Nazaruddin.

Kepala Baitulmal Aceh melanjutkan, jika setiap hari seseorang menyisihkan yang dia miliki, maka akumulasi dari simpanan itu, itulah yang disebut harta.

“Akumulasi dari itu semuanya baru dia beli tanah, hewan ternak, mobil. Itu semuanya disebut harta,” paparnya.

Baca juga: Tahun 2030, Ahli Astronomi Perkirakan Ramadhan akan Berlangsung 2 Kali, Begini Penjelasan Ilmiahnya

Lalu, setelah harta dimiliki, bagaimana cara mengelolanya dalam pandangan islam?

Ustaz Nazaruddin mengungkapkan, untuk mengelola harta itu ada dua cara, ada ‘ekstrem kiri’ dan ‘ekstrem kanan’.

Ekestrem kiri, kata Ustaz Nazaruddin adalah jangan menggunakan harta secara boros.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved