Breaking News:

Opini

Musuh Islam Bukan Hanya Israel

SEBULAN terakhir dunia terus memberitakan konflik antara Palestina dan Israel yang kian memprihatinkan, roket-roket Zionis meluluhlantakkan rumah

Musuh Islam Bukan Hanya Israel
FOR SERAMBINEWS.COM
Asrizal H. Asnawi, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh

Oleh Asrizal H. Asnawi, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Aceh

SEBULAN terakhir dunia terus memberitakan konflik antara Palestina dan Israel yang kian memprihatinkan, roket-roket Zionis meluluhlantakkan rumah dan permukiman Palestina. Berdasarkan laporan terakhir, 135 jiwa rakyat Palestina syahid akibat gempuran Zionis Israel. Sementara ratusan roket yang ditembakkan pejuang Hamas, berhasil ditangkis Israel dengan teknologi iron dome.

Ketegangan ini masih terus berlangsung hingga ada pihak yang bisa membuat perjanjian damai. Palestina kalah banyak, baik korban jiwa dan harta benda, kejadian ini adalah yang terburuk setelah agresi Israel ke Gaza, 2014 lalu.

Pemerintah Indonesia menyampaikan protes, begitu juga negara Islam yang menjadi tetangga Palestina, serta beberapa negara Islam lainnya. Sayangnya, aksi protes ini tak membuat nyali Israel kecut, malah terus membombardir Gaza. Semuanya bak angin lalu, apalagi beberapa negara sekutu Israel mendukung aksi tersebut.

Harus diakui, kependudukan Israel di tanah Palestina adalah ilegal, namun pasca Kesultanan Turki Ustmani runtuh, tak ada lagi negara yang benar-benar membela Palestina. Semuanya hanya lips servis (hanya di mulut) dan lebih memilih menjaga hubungan baik dengan sekutu Israel, ketimbang memberi aksi nyata melawan kekejaman di tanah mulia.

Tokoh-tokoh Islam dunia sibuk berseteru tentang aliran dan ajaran islamnya yang paling benar, dan sambil menunjuk ajaran Islam lainnya sesat, bid'ah, bahkan menuduh kafir. Sementara para pemimpin di negara Arab sibuk merebut dan mempertahankan kekuasaannya.

Semua itu terjadi karena pemimpin dan umat Islam terlalu fokus dan merasa yang berbeda aliran dan orang-orang kafirlah musuh kita, padahal musuh Islam sebenarnya adalah "kebodohan dan kemisikinan". Sebab hanya karena kita bodoh dan miskin, maka kita bisa diadu domba seperti saat ini, dan tidak lagi saling memercayai sesama saudara seiman. Konon lagi, agama dan umat Islam sering dipakai untuk kepentingan politik sesaat, tentu ini terjadi akibat dari kebodohan.

Kitab suci Alquran adalah pedoman hidup umat Islam, di dalamnya tercantum 750-1.000 ayat tentang sains dan ilmu pengetahuan. Namun umat Islam mengabaikan kitab sucinya sendiri. Sementara hanya 200-an ayat yang membahas tentang hukum (fiqih) dan cuma tiga puluhan ayat yang bercerita tentang ubudiyah.

Sayangnya, umat Islam di dunia hanya fakus pada perdebatan ritualnya belaka, dan mengabaikan ayat-ayat tentang sains dan ilmu pengetahuan yang justru mengantarkan umat Islam pada kejayaan di dunia, dan tidak disepelekan serta direndahkan seperti saat ini.

Kita hanya bisa mengucapkan bahwa "kemiskinan mendekatkan pada kekufuran" tanpa pernah ada usaha untuk mengatasi kemiskinan itu sendiri. Semua tokoh di dunia mengakui bahwa ada slogan "Knowladge is Power" (ilmu pengetahuan adalah kekuatan), sehingga ada 750-1.000 ayat di dalam kitab suci Alquran, hanya menjadi bacaan tanpa pernah ada pengkajian dan dipraktikkan.

Halaman
123
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved