Breaking News:

Konflik Palestina Israel

Ternyata Israel Incar dan Target Bunuh Pemimpin Militer Hamas Muhammad Deif, Tapi Sering Gagal

Israel mencoba untuk membunuh pemimpin militer Hamas sejak 10 Mei selama serangan lanjutan terhadap Jalur Gaza, namun selalu gagal.

Penulis: Syamsul Azman | Editor: Safriadi Syahbuddin
Anadolu Agency
Juru bicara Brigade Ezzedine al-Qassam, Abu Obeida Muhammad Deif. (Mustafa Hassona - Anadolu Agency) 

Menurut berbagai laporan, Deif juga dikenal sebagai ahli menyamar.

Saat bepergian dia dikawal ketat oleh pasukan keamanan secara terpisah berisikan orang-orang yang sangat dipercayainya.

Keberadaan dua pasukan keamanan ini ditengarai untuk mengelabui musuh.

Mereka menjadi tidak tahu di mana sesungguhnya keberadaan Deif.

Menurut Global Research, hanya dua tokoh penting Hamas yang tahu di mana dia berada dan hanya satu orang yang bisa kontak langsung dengannnya.

Pria terakhir yang dimaksud yakni Ismail Haniyeh, Petinggi Hamas yang juga PM Palestina.

Situs haaretz.com melaporkan Mohammed Deif menjadi buronan Israel selama sekitar 20 tahun, telah dianggap sebagai pemimpin kelompok ini sejak pertengahan 1990-an.

Israel, yang melakukan beberapa kali percobaan dalam hidupnya selama waktu itu, meningkatkan upayanya untuk melenyapkannya ketika intifada kedua .

Deif pulih dari luka-lukanya dan kembali memimpin sayap militer Hamas setelah komandannya, Ahmed Jabari, tewas dalam serangan Angkatan Udara Israel pada hari pertama Operasi Pilar Pertahanan pada November 2012.

Baca juga: Paul Pogba Nekat Kibarkan Bendera Palestina di Lapangan, Begini Reaksi Pelatih Manchester United

Serang militer Israel

Sementara itu kantor berita Asosiated Press menyebutkan pemimpin bayangan sayap bersenjata kelompok militan Islam Hamas telah mengeluarkan pernyataan publik pertamanya dalam hampir tujuh tahun, memperingatkan Israel akan membayar "harga mahal" jika mengusir warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem timur.

Mohammed Deif telah bersembunyi selama lebih dari dua dekade dan diyakini lumpuh setelah selamat dari berbagai upaya pembunuhan. Yang terbaru adalah selama perang Gaza 2014, ketika serangan udara Israel menewaskan istri dan bayi laki-lakinya, menurut Hamas.

Itu juga terakhir kali dia membuat pernyataan publik, rekaman audio di mana dia mengatakan Hamas memilih untuk menyerang tentara daripada warga sipil, disertai dengan rekaman pejuang Hamas yang menyerang pangkalan militer kecil Israel di dekat Gaza. Terlepas dari klaimnya, Hamas menembakkan ratusan roket ke daerah sipil selama perang.

Satu-satunya gambar Deif yang diketahui adalah foto identitas berusia 30 tahun yang dirilis oleh Israel, dan bahkan di Gaza, hanya segelintir orang yang akan mengenalinya.

Selasa malam, Hamas mengedarkan apa yang digambarkannya sebagai pernyataan audio yang direkam sebelumnya dari Deif melalui layanan pesan terenkripsi Telegram.

Deif mengirimkan "peringatan yang jelas dan terakhir" bahwa jika Israel melakukan ancaman penggusuran terhadap puluhan warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem timur, maka Hamas "tidak akan berdiam diri tanpa daya dan musuh akan membayar. harga yang mahal. "

Beberapa keluarga Palestina di Sheikh Jarrah telah terlibat dalam perselisihan hukum jangka panjang dengan kelompok pemukim Israel yang mencoba memperoleh properti di lingkungan dekat Kota Tua Yerusalem yang terkenal. Para pengunjuk rasa bentrok dengan polisi di sana dalam beberapa hari terakhir.

Israel merebut Yerusalem timur, bersama dengan Tepi Barat dan Gaza, dalam perang 1967, wilayah yang diinginkan Palestina untuk negara masa depan mereka.

Israel mencaplok Yerusalem timur dalam sebuah tindakan yang tidak diakui secara internasional dan memandang seluruh kota sebagai ibukotanya.

Orang Palestina memandang Yerusalem timur - yang mencakup beberapa situs paling suci bagi orang Yahudi, Kristen, dan Muslim - sebagai ibu kota mereka, dan nasibnya adalah salah satu masalah paling sensitif dalam konflik Timur Tengah.

Baru-baru ini, pengunjuk rasa Palestina bentrok dengan polisi Israel atas pembatasan pertemuan selama bulan suci Ramadhan. Hamas memicu bentrokan itu dan militan Gaza menembakkan roket ke Israel untuk mendukung para pengunjuk rasa.

Hamas tampaknya memanfaatkan penggusuran Syekh Jarrah yang terancam untuk meningkatkan citranya sebagai gerakan perlawanan bersenjata berbeda dengan Otoritas Palestina Presiden Mahmoud Abbas, yang terlibat dalam koordinasi keamanan dengan Israel. ( Serambinews.com/Syamsul Azman)

TERKAIT

Baca juga: BERITA POPULER – Terkubur di Dekat Kantor Desa, Gadis Palestina di Aceh, Menghilang di Hari Raya

Baca juga: BERITA POPULER - Hukum Berhubungan Badan Malam Takbiran hingga Kisah Remaja Gabung Tentara Israel

Baca juga: BERITA POPULER - Kisah Cinta Pemuda Khasmir, Gadis Dirudupaksa hingga Kombatan GAM terbaring Sakit

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved