Breaking News:

Bos Mafia Turki Beberkan Orang Dekat Erdogan Terlibat Kejahatan: Korupsi, Narkoba hingga Pembunuhan

Sedat Peker (49), nama bos mafia ini, memposting video-videonya yang membeberkan perilaku jahat orang-orang dekat Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan

Editor: Amirullah
AFP
Sedat Peker, bos Mafia Turki sebut orang dekat Erdogan lakukan berbagai kejahatan 

SERAMBINEWS.COM - Sedat Peker (49), bos mafia Turki, memposting video-videonya yang membeberkan perilaku jahat orang-orang dekat Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan.

Bos mafia ini membuat jutaan orang Turki terpaku pada layar mereka, menyaksikan bos kejahatan itu menceritakan kisah-kisah liar tentang penyelundupan narkoba internasional, pembunuhan, dan hubungan gelap antara politisi dan mafia.

Namun, dalam serial tujuh video yang dipostingnya, tak satu kali pun Peker menuding Erdogan terlibat atau tahu kejahatan-kejahatan orang dekat Erdogan.

Ia bahkan menganggap dirinya adalah 'sepupu Tayyip'.

Peker yang membintangi video-video ini nyata, dan klaimnya telah memicu tsunami politik yang telah meresahkan pemerintahan Erdogan, membuat menteri dalam negerinya yang populer terungkap, dikutip Dailymail, Kamis (27/5/2021).

Baca juga: Larissa Chou Ungkap Alasan Masih Simpan Foto Alvin Faiz, Netizen Doakan Keduanya Bisa Rujuk

Baca juga: Helikopter Jatuh di Danau Buperta Depok, Saksi Mata Sebut Mesin Masih Hidup saat Kejadian

Tuduhan yang dilemparkan oleh Peker pada sekutu dekat Erdogan - termasuk mantan perdana menteri, pejabat tinggi dan kerabat mereka - berkisar dari korupsi dan perdagangan narkoba hingga pemerkosaan dan berbagai pembunuhan.

()Peker sejauh ini telah memposting tujuh video ke akun YouTube-nya dan mengatakan dia berencana untuk merilis lebih banyak lagi, dengan tayangan terbaru yang mengumpulkan 14 juta kali penayangan.

Pesan Peker, disampaikan dengan suar dramatis dan diselingi oleh tweet sesekali, tampaknya telah mencengkeram imajinasi banyak orang karena perannya yang terkenal di dunia bawah Turki.

Berbicara dengan aura seorang pria yang tahu segalanya tentang semua orang, Peker adalah seorang ultranasionalis yang dihukum karena berbagai kejahatan, termasuk penipuan dan menjalankan organisasi kriminal.

Dia melarikan diri dari Turki tahun lalu untuk menghindari penuntutan dan sekarang mengklaim tinggal di Uni Emirat Arab, di mana dia berbicara ke kamera dari meja yang diatur dengan hati-hati dan tertawa sambil menceritakan kisah yang sangat menarik.

Baca juga: Leher dan Tangan Bocah Diikat, Kasus Pencurian Kotak Amal Masjid

Setelah hanya menangani tuduhan secara tidak langsung, Erdogan pada hari Rabu dengan paksa mempertahankan catatan pemerintahnya dalam menangani kejahatan terorganisir.

Halaman
1234
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved