Breaking News:

Luar Negeri

Jadi Negara Miskin, Begini Cara Timor Leste Lepas dari Ketergantungan Bantuan Negara Lain

Raebia merupakan sebuah organisasi di Timor-Leste yang bekerja untuk pembangunan pertanian berkelanjutan.

Editor: Faisal Zamzami
Stefanus Akim/Tribun
Pedagang aksesoris di Market Tais, di Timor Leste, Dili. 

Kelaparan semakin parah karena orang dilarang bertani di lokasi tradisional.

Baca juga: Sudah 21 Tahun Lepas dari Indonesia, Bagaimana Nasib Kehidupan di Timor Leste Sekarang?

Baca juga: Ini Alasan Cerdas BJ Habibie Lepas Timor Leste Merdeka dari Indonesia

Seorang diplomat Kanada, yang mengunjungi Remexio pada tahun 1978, menyebut ini sebagai “kebijakan penolakan makanan” di pihak tentara Indonesia.

Sekitar 10 sampai 15 orang meninggal setiap hari karena kelaparan dan diare, disentri dan tuberkulosis saat ini.

Efek jangka panjang dari kelaparan itu tetap ada dalam tantangan pangan lokal saat ini.

Banyak pengetahuan tradisional tentang “tanaman liar” - tanaman seperti ubi dan kacang-kacangan yang tumbuh di kawasan hutan - hilang pada tahun-tahun kelaparan.

Pekerjaan di Fadabloko sebagian bertujuan untuk mendapatkan kembali pengetahuan itu.

Ini membuat katalog baik tanaman yang dibudidayakan maupun yang tidak dibudidayakan, menghidupkan kembali pengetahuan tradisional dan meningkatkan keanekaragaman hayati yang rendah dari banyak tanaman pertanian.

Elemen kuncinya adalah bank benih lokal, di mana petani dapat berkontribusi dan menarik benih.

“Tanpa benih yang baik, kita tidak akan mendapatkan makanan yang baik,” Mateus dari Raebia menjelaskan.

Tidak diperlukan teknologi khusus, menjadikan bank benih sebagai pendekatan yang berkelanjutan tanpa memerlukan teknologi yang berkelanjutan. Bank benih, pada dasarnya, mempromosikan kedaulatan pangan lokal.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved