Breaking News:

Konservasi

Pengoperasian ‘Cangkul Padang’ di Danau Laut Tawar Ancam Kelestarian Ikan Depik

Banyak warga bertanya apakah alat tangkap ini boleh dioperasikan? Apalagi targetnya adalah ikan endemik Danau Laut Tawar, yaitu ikan depik.

Penulis: Taufik Hidayat | Editor: Taufik Hidayat
Foto kiriman warga
Alat tangkap Cangkul Padang di Danau Laut Tawar, Takengon, Aceh Tengah 

SERAMBINEWS.COM, TAKENGON - Jika anda berjalan-jalan di pinggir Danau Laut Tawar terutama di daerah Kecamatan Bintang dan sekitarnya, ada pemandangan yang tidak biasa, yaitu pada malam sore sampai pagi hari terlihat terang benderang di perairan danau di Takengon, Aceh Tengah itu.

Pada siang hari terlihat ada rakit bambu yang terpasang sepanjang perairan Danau mulai Gegarang sampai seberangnya Rawe.

Pertanyaan sering muncul dari beberapa masyarakat sekeliling danau dan pengunjung yang berwisata ke Danau Laut Tawar.

“Alat tersebut adalah bagan penangkap ikan yang masyarakat lokal menyebutnya dengan nama Cangkul Padang,” kata Akbar, pegiat lingkungan di Takengon, Rabu (16/6/2021).

Kenapa disebut Cangkul Padang, karena alat tangkap ini berasal dari sistem penangkapan yang sudah diterapkan di danau yang terdapat di Sumatera Barat.

Cangkul Padang (Bagan) yang dioperasikan masyarakat di Kecamatan Bintang dan beberapa daerah lainnya di Danau Laut Tawar ini bersifat pasif (tidak bergerak) yang dioperasikan 30-50 meter ke arah tengah danau dengan ukuran mata jaring 5/8 inchi dan  lebih 5/8 Inchi. Panjangnya 6 meter, lebar  6 meter, dan tinggi 6 meter.

“Pengoperasiannya dilakukan tiap hari dengan pengangkatan jaring pada saat malam hari. Pengangkatan dapat dilakukan beberapa kali jika sedang musimnya Ikan Depik,” ungkapnya.

Alat tangkap dipasang di atas bambu terapung yang disusun untuk menyangga bagan dengan total berat ±200 kg, dibantu lampu dengan daya total daya ≤2000 watt, untuk menarik kawanan Ikan Depik berkumpul di titik yang diinginkan.

Baca juga: Konflik Antarnelayan di Simeulue, Dipicu Soal Penggunaan Kompressor di Kawasan Konservasi Perairan

Baca juga: Upaya Konservasi Perairan Menunjukkan Hasil, Nelayan Butuh Inovasi Alat Tangkap Ramah Lingkungan

Baca juga: Dari Kawasan Pantang ke Konservasi di Laut Sabang

Akbar mengatakan, banyak warga bertanya apakah alat tangkap ini boleh dioperasikan? Apalagi targetnya adalah ikan endemik Danau Laut Tawar, yaitu Ikan Depik

Sesuai dengan undang-undang nomor 45 Tahun 2009 Tentang Perubahan Atas Undnang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 Tentang Perikanan Pasal 9 ayat 1 bahwa setiap orang dilarang memiliki, menguasai, membawa, dan/atau menggunakan alat penangkapan dan/atau alat bantu penangkapan ikan yang mengganggu dan merusak keberlajutan sumber daya ikan di kapal penangkapan ikan di wilayah pengelolaan perikanan Negara Republik Indonesia.  

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved