Breaking News:

Fakta Laporan Korban Pelecehan di Aceh Besar Ditolak karena Tak Punya Sertifikat Vaksin

Bermaksud melaporkan tindakan pemerkosaan yang dialaminya, gadis berusia 19 tahun ini justru ditolak oleh pihak kepolisian.

Editor: Amirullah
Kompas.com
Ilustrasi 

SERAMBINEWS.COM - Bermaksud melaporkan tindakan pemerkosaan yang dialaminya, gadis berusia 19 tahun ini justru ditolak oleh pihak kepolisian.

Gadis asal Kabupaten Aceh Besar ini melaporkan kasus tersebut ke Polresta Banda Aceh.

Namun laporannya justru ditolak karena ia tak memiliki sertifikat vaksin.

Korban memiliki penyakit bawaan hingga ia tak bisa menerima vaksin.

Korban datang ke Polresta Banda Aceh pada Senin (10/10/2021) didampingi aktivis dari Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia-Lembaga Bantuan Hukum (YLBHI-LBH) Banda Aceh.

Mereka sempat tertahan di gerbang Polresta Banda Aceh karena korban belum vaksin.

Setelah diketahui 2 anggota LBH memiliki sertifikat vaksin, maka korban dan kuasa hukumnya diperbolehkan masuk ke halaman Mapolresta.

Korban dan kuasa hukumnya akhirnya bisa menuju Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT).

Baca juga: Demi Manjakan Konsumen Premium, Apple Luncurkan MacBook Terbaru dengan Chip yang Lebih Kuat

Baca juga: Saat Ditanya Hubungan Ariel NOAH dengan Dina Lorenza: Saya Enggak Mau Tua Sendirian

Punya penyakit sehingga tak bisa vaksin

Kepala Operasional YLBHI-LBH Banda Aceh Muhammad Qodrat mengatakan saat di ruang SPKT, petugas kembali menanyakan sertifikat vaksin korban.

Halaman
1234
Sumber: TribunNewsmaker
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved