Breaking News:

Jurnalisme Warga

Beda Cara Cegah Covid-19 antara RI dan Selandia Baru

Pemerintah Selandia Baru sejak tahun 2020 telah mengambil langkah-langkah berani untuk menghentikan laju penyebaran Covid-19

Editor: bakri
Beda Cara Cegah Covid-19 antara RI dan Selandia Baru
FOR SERAMBINEWS.COM
ILHAM SAPUTRA, S.Sos, Mahasiswa Prodi S-2 Ilmu Politik Universitas Indonesia, melaporkan dari Jakarta

OLEH ILHAM SAPUTRA, S.Sos, Mahasiswa Prodi S-2 Ilmu Politik Universitas Indonesia, melaporkan dari Jakarta

Pemerintah Selandia Baru sejak tahun 2020 telah mengambil langkah-langkah berani untuk menghentikan laju penyebaran Covid-19. Perdana Menteri Jecinda Ardern memimpin langsung pengambilan keputusan cepat dan tepat dalam menganggulangi wabah Covid-19.

Selandia Baru memiliki waktu yang singkat untuk melaksanakan rencana kebijakannya sebelum pandemi tiba di negara itu dengan kasus Covid-19 pertama pada 28 Februari 2020. Selandia Baru memiliki pilihan utama kebijakan penanganan pencegahan Covid-19 dengan pendekatan eliminasi. Eliminasi penyakit telah diterapkan pada berbagai penyakit menular pada manusia dan hewan, meskipun sering kali diperlukan vaksin yang efektif.

Selandia Baru menerapkan strategi eliminasi secara resmi pada 23 Maret 2020. Secara khusus, ada pelajaran yang dapat dipetik dari strategi eliminasi campak dan rubella meskipun dengan perbedaan bahwa kita belum memiliki vaksin yang efektif untuk Covid-19 pada tahun 2020.

Pengalaman masa lalu telah mengajarkan Selandia Baru bahwa ada tiga faktor yang penting untuk keberhasilan eliminasi: 1) sistem surveilans epidemiologi dan laboratorium yang berkinerja tinggi; 2) sistem kesehatan masyarakat yang efektif dan adil yang dapat memastikan pemberian intervensi yang tinggi secara seragam ke semua populasi, termasuk kelompok yang terpinggirkan (dalam hal ini intervensi difokuskan pada diagnosis, isolasi kasus, dan karantina kontak daripada vaksin); dan 3) kemampuan untuk mempertahankan program nasional dan memperbarui strategi untuk mengatasi masalah yang muncul.

Strategi komunikasi yang terkoordinasi dengan baik untuk menginformasikan kepada publik tentang langkah-langkah pengendalian dan tentang apa lakukan jika mereka menjadi tidak sehat, dan untuk memperkuat pesan promosi kesehatan yang penting.

Namun, penguncian (lockdown) memiliki biaya sosial dan ekonomi yang besar. Kemungkinan besar menjadi sangat sulit bagi mereka yang sumber daya ekonominya paling sedikit. Tanggapan pemerintah mencakup berbagai intervensi untuk mendukung kelompok-kelompok ini, termasuk paket dukungan ekonomi utama dan pemberhentian sementara kenaikan sewa hunian.

Perdana Menteri Jecinda Ardern meyakinkan warganya untuk “Bersatu Melawan Covid-19” dengan berulang-ulang menyebut negaranya sebagai sebuah “tim yang terdiri atas lima juta (our five million team).” Cara ini telah membantu memenangkan dukungan publik untuk penutupan Selandia Baru. PM Jecinda Ardern telah membuktikan bahwa untuk mengatasi krisis, pemimpin harus mengindahkan saran ilmuwan.

Kepercayaan PM Jecinda Ardern pada ilmu dan teknologi memberi sumbangan besar bagi keberhasilan penanganan Covid-19. Baker menegaskan, PM Ardern mengikuti saran ilmuwan sebagai ‘exit strategy’ terhadap Covid, seperti penguncian negara secara penuh, tidak membuka sekolah, tidak ke tempat bekerja, tidak melakukan pertemuan sosial, memakai masker, dan pembatasan perjalanan, dalam mengontrol penyebaran Covid.

PM Ardern menyampaikan pesan-pesan kepada warganya melalui briefing harian secara komunikatif dengan memperkenalkan konsep-konsep yang membantu rakyatnya menjadi lebih tenang, seperti konsep “bubble”, untuk membuat rakyat tetap tinggal di dalam rumah.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved