Breaking News:

Berita Politik

Didukung Sejumlah Elemen di Aceh Jadi Menteri, Sayed: Terima Kasih, Itu Hak Prerogatif Presiden 

"Saya ucapkan terima kasih kepada tokoh dan masyarakat Aceh yang selama ini telah memberi dukungan kepada saya untuk menjadi menteri," ujar Sayed.

Penulis: Masrizal Bin Zairi | Editor: Saifullah
For Serambinews.com
Sayed Muhammad Muliady (kanan), saat diskusi dengan Menkopolhukam, Prof Dr Mahfud MD yang juga ad interim Menpan RB, beberapa waktu lalu. 

Laporan Masrizal | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Sayed Muhammad Muliady (48), memberi tanggapan atas reaksi rakyat Aceh yang mendukung dirinya untuk menjadi menteri dalam Kabinet Indonesia Maju setelah Sofyan Djalil lengser dari jabatannya.

Nama Sayed mulai diperbincangkan secara nasional setelah masuk dalam bursa calon Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) menggantikan Tjahjo Kumolo yang meninggal dunia pada Jumat (1/7/2022) lalu.

"Saya mengucapkan terima kasih yang tinggi kepada tokoh dan masyarakat Aceh yang selama ini telah memberi dukungan kepada saya untuk menjadi menteri," kata Sayed kepada Serambinews.com di Banda Aceh, Minggu (17/7/2022).

Dukungan itu disampaikan oleh tokoh-tokoh Aceh di antaranya, Ketua Diaspora Global Aceh di Jakarta, Mustafa Abubakar, dan Ketua Fraksi PPP DPRA, Ihsanuddin MZ.

Kemudian, anggota DPRA Fraksi PNA, Samsul Bahri Ben Amiren alias Tiyong, serta mantan Direktur Hukum dan Advokasi Tim Kampanye Jokowi-Maaruf Amin Aceh, Imran Mahfudi, SH.

Selain itu, dukungan datang juga dari Ketua Ikatan Keluarga Alumni Fakultas Hukum Universitas Syiah Kuala (Ikakum USK), Kamaruzzaman, SH atau akrab disapa Ampon Man, serta Ketua Majelis Pimpinan Wilayah Pemuda Pancasila (MPW-PP) Provinsi Aceh, T Juliansyah Darwin.

Baca juga: Mahfud MD Plt Menpan RB, Presiden Jokowi Belum Tunjuk Menteri Definitif

Sayed mengaku siap mengemban amanah menjadi menteri apabila direkomendasi oleh Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri dan dipercayakan oleh Presiden RI, Joko Widodo.
"Sebagai kader partai, saya insya Allah siap apabila ditugaskan,” ucap Sayed.

“Tapi urusan kabinet ini sepenuhnya hak prerogatif Presiden dan rekomendasi Ketua Umum Megawati Soekarnoputeri," ujar pria kelahiran Langsa, 3 April 1974 ini.

Menurut Sayed, Presiden akan melakukan berbagai pertimbangan yang ketat dari segala aspek sebelum menunjuk seseorang menjadi menterinya, apalagi untuk Menpan RB.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved