Breaking News:

Berita Banda Aceh

Zona Nilai Tanah Kota Banda Aceh Memberatkan, Pengembang Mengeluh

Zona Nilai Tanah (ZNT) Kota Banda Aceh dinilai sangat memberatkan pengembang dan juga masyarakat.

Penulis: M Nur Pakar | Editor: M Nur Pakar
For: Serambinews.com
Ketua Apersi Aceh, Afwal Winardy ST MT 

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Zona Nilai Tanah (ZNT) Kota Banda Aceh dinilai sangat memberatkan pengembang dan juga masyarakat.

ZNT yang menjadi patokan penetapan Bea Peralihan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) ternyata dikeluarkan oleh Badan Pertahanan Kota Banda Aceh.

Ketua Apersi Aceh, Afwal Winardy ST MT, Kamis (22/9/2022) mengatakan penetapan ZNT untuk patokan BPHTB belum ada aturan yang jelas di Banda aceh.

Dia menjelaskan penetapan ZNT sudah merugikan banyak pihak, terutama para pengembang.

Disebutkan, ZNT tidak pernah disosialisasikan oleh Pemko Banda Aceh ataupun BPN Kota Banda Aceh.

Bahkan, katanya, para pengembang yang membangun perumahan juga tidak mendapatkan pemberitahuan.

Baca juga: Pj Bupati Aceh Singkil Bahas Dongkrak PAD dari Zona Nilai Tanah dengan Kepala Pertanahan

"Dalam penetapan BPHTB tidak berpihak pada pelaku perumahan," ujarnya.

Dimana hasil perkalian dan ZNT disamaratakan, sehingga tidak ada Peraturan Walikota atau Qanun yang secara sah mengatur ZNT.

Dia menambahkan pengembang perumahan bersubsidi pemerintah untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) keberatan atas penetapan pajak 5 persen.

Afwal mengatakan seharusnya pemko mengambil inisiatif untuk memberikan keringanan untuk rumah bersubsidi sesuai Perpres No. 64/2016.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved