Breaking News:

Internasional

Keluarga Tuduh Polisi Moral Iran Pukul Kepala Mahsa Amini Sampai Tak Sadarkan Diri dan Meninggal

Salah seorang anggota keluarga Mahsa Amini menuduh polisi moral Iran memukul kepalanya sampai tak sadarkan diri dan mati.

Editor: M Nur Pakar
AFP
Para demonstran membawa poster dan potret Mahsa Amini yang meninggal di tangan polisi moral Iran di Teheran. 

Tapi seruannya jatuh di telinga tuli.

Baca juga: Iran Tuduh AS Langgar Kedaulatan Negaranya, Dukung Kerusuhan Sampai Meluas ke Seluruh Negeri

"Petugas polisi mengatakan kepadanya, 'Kami akan membawanya masuk, menanamkan aturan dalam dirinya dan mengajarinya cara memakai jilbab dan cara berpakaian'," kata Mortezaee.

Amini berpakaian normal, seperti semua wanita di Iran dengan mengenakan hijab, tambahnya.

Di Iran, wanita, terlepas dari keyakinan mereka diwajibkan untuk menutupi rambut mereka.

Polisi moralitas melarang mereka mengenakan mantel di atas lutut, celana ketat, warna-warna cerah atau celana jins robek.

Kode tersebut telah banyak diabaikan selama beberapa dekade, terutama di kota-kota besar, tetapi ada tindakan keras berkala.

"Petugas polisi memukul Jhina, mereka memukulnya di depan saudara laki-lakinya," kata Mortezaee.

“Mereka menamparnya, memukul tangan dan kakinya dengan tongkat,” ungkap Mortezaee.

Dia menambahkan mereka juga menyemprot wajah saudara laki-lakinya dengan merica.

Baca juga: Jerman Panggil Duta Besar Iran, Protes Tindakan Keras ke Demonstran

Jhina dan kerabatnya dipaksa masuk ke dalam mobil polisi moral dan dibawa ke sebuah stasiun di Jalan Vezarat.

Pemukulan berlanjut selama perjalanan, kata Mortezaee.

"Ketika mereka memukul kepalanya dengan tongkat, dia kehilangan kesadaran," katanya.

"Salah satu petugas berkata, dia sedang berakting," tambahnya.

Setelah mereka tiba, setidaknya satu setengah jam sebelum dibawa ke rumah sakit Teheran, meskipun ada permintaan dari kerabatnya, kata Mortezaee.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved