Telat Mendapat Jodoh, Mungkin Dosa Ini Yang Anda Lakukan

Orang yang gemar bersedekah, maka ia akan mendapatkan banyak kebaikan dari Allah, termasuk dimudahkan dalam mendapatkan jodoh.

SETIAP Muslim meyakini jika jodoh, rezeki dan kematian adalah rahasia Allah. Tak seorang pun mengetahui dengan siapa dia akan berjodoh, berapa banyak rezekinya dan di mana ia akan menjemput kematiannya.

Bicara soal jodoh, maka bicara soal pasangang hidup, bukan hanya pasangan di dunia tapi juga akhirat. Bicara soal jodoh, maka tak pernah lepas dari kuasa Allah Ta’ala. Artinya, ada orang yang secara usia masih terbilang muda tapi jika jodohnya sudah datang, tak sedikit pun ia mampu menolaknya.

Bicara soal jodoh, entah dia pria atau pun wanita, maka sudah tentu ia berharap pasangan hidup sesuai harapannya. Seorang lelaki Muslim tentu berharap kelak yang menjadi isterinya adalah seorang gadis shalehah yang taat menjalankan perintah agama dan berbakti kepada kedua orang tuanya.

Sebaliknya, seorang wanita Muslim, tentu sangat berharap mendapatkan seorang qawam (imam keluarga) yang shalih dan berakhlak mulia. Namun ending (akhir) dari semua daya dan upaya itu hanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang menentukan. Manusia hanya berusaha dengan maksimal diiringi doa yang senantiasa dipanjatkan.

Mendapat jodoh berarti mendapat rezeki dari Allah. Artinya, jika seseorang sudah mendapatkan jodohnya, itu artinya rezekinya untuk mendapatkan pasangan hidup sudah ia peroleh. Allah Ta’ala akan memberikan rezeki kepada siapa saja yang Dia kehendaki. Jodoh merupakan ketetapan dari Allah Ta’ala dan sudah menjadi rahasia, tanpa seorang pun yang mampu mengetahui dengan siapa ia akan berjodoh.

Terkadang ada yang sudah menjalani hubungan (pacaran) bertahun-tahun, tiba-tiba putus karena alasan remeh. Tadinya, mereka seolah yakin akan berjodoh, bahkan sudah merancang tanggal sekian, bulan sekian dan di tahun sekian mereka akan menikah. Ternyata, hubungan yang sudah cukup lama dibina itu berantakan hanya karena masalah-masalah yang sangat sepele.

Sebaliknya, ada orang yang tak pernah menjalin hubungan (pacaran), tidak pernah mengenal sebelumnya, bahkan keduanya terpisah jauh, tapi dengan izin dan ridha Allah Ta’ala, mereka kemudian menjadi suami isteri. Inilah rahasia Ilahi dan atas kuasa-Nya jua mereka bisa menikah serta hidup berumah tangga dengan bahagia.

Untuk mendapatkan jodoh, setiap manusia menghadapi tingkat kesulitan yang tidak sama. Ada orang yang secara usia masih muda tapi karena jodohnya sudah datang, ia segera menikah. Sebaliknya ada orang yang umurnya untuk menikah sudah datang, tapi belum juga menikah lantaran kesiapan mentalnya yang belum matang. Lebih dari itu, sebab Allah Ta’ala belum menghendaki ia mendapatkan jodohnya.

Jodoh adalah urusan Allah, maka jika seseorang tak kunjung mendapatkan jodoh juga disebabkan Allah Ta’ala masih menahan jodohnya. Secara syariat, jodoh seseorang terlambat bisa jadi karena ia terhalang oleh dosa-dosa yang dilakukannya. Di antara dosa yang menjadi penghalang turunnya jodoh adalah sebagai berikut.

Pertama, syirik. Syirik merupakan perbuatan menyekutukan Allah Subhanahu Wa Ta’ala dengan selain-Nya. Banyak orang bisa jadi tidak menyadari saat ia berusaha untuk mendapatkan jodoh justeru mengarah pada syirik. Misalnya meminta jodoh dengan mendatangi orang pintar alias dukun, tukang ramal, atau ia sengaja memakai jimat tertentu. Padahal, jauh panggang dari api, semakin ia melakukan kesyirikan, maka semakin jauh pula jodohnya sebab Allah tidak meridhai hidupnya yang menyimpang dari tauhid.

Halaman
123
Editor: Amirullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved