Breaking News:

Jurnalisme Warga

Pengembangan Produk Ekowisata Lembah Brayeun

DUA bus pariwisata, hijau dan ungu, bergerak perlahan dari Kumala Hotel, Ulee Kareng, Banda Aceh menuju Leupung, Aceh Besar

Pengembangan Produk Ekowisata Lembah Brayeun
IST
AYU ‘ULYA, Pengurus Bidang SDM Generasi Pesona Indonesia (GenPI) Aceh dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Banda Aceh, melaporkan dari Aceh Besar

OLEH AYU ‘ULYA, Pengurus Bidang SDM Generasi Pesona Indonesia (GenPI) Aceh dan Anggota Forum Aceh Menulis (FAMe) Banda Aceh, melaporkan dari Aceh Besar

DUA bus pariwisata, hijau dan ungu, bergerak perlahan dari Kumala Hotel, Ulee Kareng, Banda Aceh  menuju Leupung, Aceh Besar, Rabu lalu. Kedua bus tersebut mengangkut 50 peserta Pelatihan Peningkatan SDM Pengelola Objek Wisata Alam yang melakukan praktik lapangan (field trip) di objek wisata Lembah Brayeun sebagai bagian akhir rangkaian kegiatan yang digelar Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Aceh selama tiga hari.

Menempuh jarak sekitar 22 km, kedua bus itu awalnya melaju dengan cepat dan nyaman. Sesekali mata pun dimanjakan dengan pemandangan pegunungan yang diselimuti bebatuan layaknya pemandangan Lembah Harau Minangkabau.

Hingga ketika dipertemukan lorong dengan papan arah lokasi wisata yang dituju, kedua bus besar itu pun perlahan mulai berlenggak-lenggok, menyeimbangkan badan, dan juga berat para penumpang, menelusuri jalan sempit yang dihiasi pecahan aspal dan becek yang dihasilkan dari nganga lubang-lubang jalanan yang terendam hujan.

Sesekali terdengar pula gemeletek ban yang dipaksa henti rem kaki sopir saat melewati belokan-belokan jalan yang sedikit lebih lebar dari satu depa pria dewasa. Tampak raut wajah gugup peserta yang sesekali menahan napas sembari lamat-lamat menatap ban bus, dari balik jendela kaca yang menggilas pinggir jalan, nyaris menyentuh sisi selokan lebar atau genangan payau curam. Namun, ternyata track singkat yang memicu adrenalin tersebut tetap tidak dapat menutupi pesona megahnya Bukit Barisan sehijau zamrud dan indahnya hamparan padi di persawahan warga sepanjang mata memandang.

Selang tak berapa lama, gemuruh air lembah Brayeun yang mengalir, menganak sungai, mulai terdengar jelas. Bus berhenti, memarkirkan diri. Satu per satu para peserta turun dan merapat di kedai Kak Nur Hayati atau yang populer dengan panggilan Nuti. Gigil ringan udara lepas hujan jelas terasa di badan. Kabut dingin tipis tampak bersembunyi malu-malu di atas rimbun pepohonan Bukit Barisan yang menjulang. Air jernih mengalir deras dengan pongah dari balik lembah, setelah lama lesu diterpa kemarau panjang.

Para peserta mengambil posisi duduk ternyaman versi masing-masing. Sembari merehatkan diri di balik kedai kayu berlantai dua, para peserta pun disambut hangatnya sajian kopi dan pisang goreng (bada), beserta ragam gorengan lainnya seperti bakwan jagung, tahu isi bakso, dan tempe. Dalam setiap hangat dan harumnya tegukan kopi, renyah dan lezatnya gorengan yang tersaji, ditambah indahnya pemandangan ciptaan Ilahi, dalam lirih rasa syukur tak sengaja saya berucap, “Lantas, nikmat-Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?”

Setelah kenyang dan penat hilang, seluruh peserta field trip pun diminta naik ke lantai dua guna melanjutkan sesi materi dan diskusi terkait Perancangan Produk Ecotourism Wisata Alam Lembah Brayeun. Bersama para pemateri penggerak bisnis ekowisata, Agus Wiyono dan Budi Santoso, para peserta pun melakukan sesi tanya jawab.

Menurut Budi Santoso, Aceh memiliki potensi wisata alam yang luar biasa. Namun, harus dikemas dalam bentuk produk wisata yang lebih tertata, unik, dan menarik. Penting untuk diperhatikan adalah ketersediaan paket produk wisata alam dan travel pattern wilayah jelajah.

“Sejatinya wisatawan itu membeli produk wisata, bukan potensi wisata. Sebagai contoh, keindahan Lembah Brayeun itu potensi wisata. Lantas produknya apa? Apa hal yang kira-kira dapat dilakukan, dipelajari, dan dibeli oleh wisatawan selama berada di sini? Ke mana saja wisatawan dapat menjelajah dan di mana mereka boleh menginap, serta berapa biaya yang harus mereka persiapkan?” papar perancang produk wisata ramah alam tersebut. 

Halaman
12
Editor: bakri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved