Berita Luar Negeri

Pasukan Khusus Inggris SAS Nyaris Kena Jebakan Granat, Dipasang di Jenazah Anak-anak Oleh ISIS

"Mereka menjinakkan jebakan granat, melepaskannya dari tubuh jenazah anak-anak itu, dan menguburkannya,"

Pasukan Khusus Inggris SAS Nyaris Kena Jebakan Granat, Dipasang di Jenazah Anak-anak Oleh ISIS
(Getty/Mirror)
Personel Special Air Service (SAS), pasukan elite Inggris. 

"Tim sedang menuju Irak ketika melihat tubuh anak-anak. Anda melihat banyak mayat selama perjalanan, tetapi tubuh anak-anak itu berbeda dan kami berpikir mereka mungkin masih hidup, sehingga kami tidak bisa meninggalkannya begitu saja,"

SERAMBINEWS.COM - Pasukan khusus Inggris, SAS, nyaris terkena jebakan granat ISIS, yang menggunakan jenazah anak-anak dan meninggalkannya di tepi jalan.

Jebakan tersebut mengikat rangkaian granat tangan dengan jenazah anak-anak untuk menyembunyikan.

Konvoi SAS yang sedang menuju perbatasan Irak di timur laut Suriah, melihat tubuh anak-anak yang tergeletak di tepi jalan langsung berhenti.

Inggris Kerahkan Pasukan Khusus SAS, Misinya Tangkap atau Tembak Tahanan ISIS yang Kabur

Empat anggota konvoi turun sambil membawa tas medis dan memeriksanya, berpikir jika anak-anak itu masih hidup.

Dua jenazah anak-anak itu, yang diyakini adalah laki-laki dan perempuan berusia sekitar lima dan delapan tahun.

Setelah memeriksanya, mereka menyadari bahwa anak-anak itu sudah tidak bernyawa.

Mereka juga menemukan 14 granat yang dirangkai dan disembunyikan di bawah jenazah.

Granat itu tersambung dengan kabel dan ditempelkan pada jenazah dan dikubur di tanah.

Polisi Tangkap Pembobol BNI, Dirreskrimum Polda dan 5 Anak Buahnya Diberhentikan Untuk Diperiksa

Jika tubuh anak-anak itu dipindahkan, maka akan menarik kabel dan melepaskan kunci granat hingga dapat menimbulkan ledakan besar yang mematikan.

Halaman
123
Editor: Hadi Al Sumaterani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved