Breaking News:

Internasional

Gencata Senjata Tak Bertahan Lama, Azerbaijan dan Armenia Kembali Saling Gempur

Gencatan senjata kedua Armenia dan Azerbaijan pada Minggu (18/10/2020) hanya bertahan beberapa jam.

Editor: M Nur Pakar
AFP/ARIS MESSINIS
Seorang ibu menangis histeris di atas peti mati putranya di Stepanakert, wilayah Nagorno-Karabakh pada Sabtu (17/10/2020). 

SERAMBNINEWS.COM, YEREVAN - Gencatan senjata kedua Armenia dan Azerbaijan pada Minggu (18/10/2020) hanya bertahan beberapa jam.

Keduanya saling bertukar tuduhan melanggar gencatan senjata baru dalam konflik wilayah separatis Nagorno-Karabakh.

Gencatan senjata terbaru, yang diumumkan Sabtu (17/10/2020) tengah malam, sebagai upaya kedua untuk membentuk gencatan senjata sejak pertempuran sengit antara pasukan Armenia dan Azerbaijan meletus di Nagorno-Karabakh pada 27 September 2020.

Pertempuran dan penembakan telah menewaskan ratusan orang. orang, baik kombatan maupun warga sipil dan menandai eskalasi terbesar dari konflik puluhan tahun di wilayah tersebut dalam lebih dari seperempat abad.

Pertempuran baru-baru ini, yang melibatkan artileri berat, roket, dan drone, terus berlanjut meskipun ada seruan berulang kali untuk menghentikan permusuhan dari seluruh dunia.

Baca juga: Reruntuhan Direklamasi, Azerbaijan Memamerkan Penaklukan Karabakh

Meningkatnya pertempuran menimbulkan momok konflik yang lebih luas yang dapat menarik Rusia dan Turki serta mengancam ekspor energi Laut Kaspia.

Pejabat militer Armenia pada Minggu (18/10/2020) melaporkan penembakan artileri dan serangan rudal oleh pasukan Azerbaijan di zona konflik pada malam hari.

"Pada Minggu pagi musuh melancarkan serangan ke arah selatan dan ada korban dan luka-luka di kedua sisi," kata juru bicara Kementerian Pertahanan Armenia, Shushan Stepanian.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan, pada gilirannya, menyatakan pasukan Armenia menggunakan mortir dan artileri di zona konflik pada malam hari, lansir AFP, Minggu (18/10/2020).

Kementerian menuduh Armenia menggunakan senjata kaliber besar untuk menyerang posisi tentara Azerbaijan di dua wilayah utara Nagorno-Karabakh di sepanjang perbatasan.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved