Breaking News:

Ekspor Batu Bara

Tahun Depan, 200 Juta Ton Batu Bara dari Indonesia Akan Dibeli oleh China

Para produsen batu bara optimistis menghadapi tahun 2021 meski pasar belum sepenuhnya pulih seperti pada 2018-2019.

Serambinews.com
Batu bara berserakan di Pantai Meulaboh, Rabu (18/2/2015) 

SERAMBINEWS.COM, JAKARTA - Importir China menyetujui pembelian batu bara dari Indonesia sebesar USD1,46 miliar atau sekitar Rp20,6 triliun dalam tiga tahun mendatang.

Komitmen ini ditandatangani oleh Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI-ICMA) dengan CCTDA (China Coal Transportation and Distribution).

Juru bicara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Agung Pribadi mengungkapkan, hasil kesepakatan akan mendongkrak nilai batu bara yang sempat mengalami kelesuan di tengah pandemi Covid-19.

Ini momen positif untuk mengembalikan realisasi produksi sesuai dengan proyeksi yang ditetapkan," ungkap Agung dalam siaran pers.

Direktur Eksekutif APBI Hendra Sinadia mengatakan kesepakatan ini akan meningkatkan volume perdagangan

"Nilai kesepakatan antara perusahaan-perusahaan yang hadir pada saat penandatanganan kerja sama sebesar USD1,46 miliar.

“Ini merupakan bagian dari kesepakatan untuk meningkatkan kerja sama kedua negara untuk mencapai volume perdagangan 200 juta ton pada 2021" ujar Hendra.

Baca juga: Jerman akan Tutup Semua Pembangkit Listrik Tenaga Batu Bara,Target Hilangkan Emisi Rumah Kaca

Baca juga: Dewan Minta PLTU dan PT Mifa Bertanggung Jawab, Terkait Tumpahan Batu Bara di Laut

Baca juga: VIDEO - Detik-detik Kapal Tongkang Batu Bara Tabrak Perahu Nelayan

Menurut Agung, Indonesia juga menawarkan investasi di bidang hilirisasi batu bara pada investor dari China.

Tiongkok menurut dia sudah sangat maju dalam penguasaan teknologi pengolahan batu bara, termasuk gasifikasi, ujar Agung.

Ketua Umum APBI Pandu Sjahrir mengatakan produsen batu bara optimistis menghadapi tahun 2021 meski pasar belum sepenuhnya pulih seperti pada 2018-2019.

Total ekspor Indonesia ke China khususnya batu bara untuk periode Januari-September 2020 mencapai USD 4,9 miliar.

Angka ini sebenarnya turun dibandingkan dengan total ekspor 2019 dalam periode yang sama yang mencapai USD 5,8 miliar.(AnadoluAgency)

Baca juga: Covid-19 Belum Berakhir, Kini China Diserang Wabah Baru Bernama Norovirus

Baca juga: Misteri Mumi Kerdil Gunung San Pedro Hingga Kini Belum Terpecahkan

Baca juga: Edhy Prabowo Resmi Mengundurkan Diri dari Jabatan Menteri Kelautan dan Perikanan

Baca juga: Hukum Utang Piutang Dalam Islam, Siapa yang Tanggung Ketika Sudah Meninggal? Lengkap dengan Hadis

Editor: Taufik Hidayat
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved