Breaking News:

Berita Kutaraja

Mengaku Berpangkat Letkol, Pria Ini Tipu Calon Polisi Ratusan Juta Rupiah dengan Iming-iming Ini

“Tersangka NZ mengaku sebagai anggota TNI berpangkat Letkol," kata Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Ery Apriyono, SIK, MSi.

Penulis: Subur Dani | Editor: Saifullah
Serambi Indonesia
Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Ery Apriyono, SIK, M Si didampingi Dirreskrimum Kombes Pol Sony Sonjaya, SIK, dalam konferensi pers terkait kasus penipuan di Mapolda Aceh, Rabu (2/11/2020). 

Laporan Subur Dani | Banda Aceh

SERAMBINEWS.COM, BANDA ACEH - Dua tersangka kasus penipuan yang menjanjikan korban bisa lulus menjadi anggota Polri di Aceh dengan syarat memberi sejumlah uang, dibekuk oleh personel Ditreskrimum Polda Aceh pada akhir November 2020.

Kedua tersangka adalah NZ (55), yang mengaku sebagai prajurit TNI berpangkat letnan kolonel (Letkol) dan AA (44) yang berperan sebagai penghubung antara korban dengan NZ.

Kasus penipuan tersebut bermulai saat korban bernama Sw yang ingin anaknya lulus menjadi anggota Polri berjumpa dengan Hm pada Desember 2017 lalu. Hm kemudian memperkenalkan Sw dengan tersangka AA.

Tersangka AA kemudian memperkenalkan Sw dengan NZ, Letkol TNI gadungan yang menjanjikan Sw bisa meluluskan anaknya sebagai calon bintara Polri tahun 2018, dengan syarat menyetor uang kepadanya.

“Tersangka NZ mengaku sebagai anggota TNI berpangkat Letkol. Dia mengatakan bisa meluluskan anak korban Sw bernama MF menjadi anggota Polri dengan cara memberi sejumlah uang,” kata Kabid Humas Polda Aceh, Kombes Pol Ery Apriyono, SIK, MSi didampingi Dirreskrimum Kombes Pol Sony Sonjaya, SIK dalam konferensi pers di Mapolda Aceh, Rabu (2/11/2020).

Baca juga: Biaya Kecantikan Terdakwa Pinangki Ratusan Juta Rupiah, Beli Mobil Rp 1,7 M Berdalih Menang Kasus

Baca juga: Untuk Tingkatkan Minat Baca, iPustakaAceh Disosialiasikan Kepada Pelajar di Aceh Tengah

Baca juga: WHO Perketat Pedoman Pemakaian Masker, Orang di Daerah Pandemi Wajib Pakai Meski Dalam Ruangan

Pada 15 Desember 2017, korban Sw dan AA bertemu di salah satu warung kopi di Banda Aceh. Dalam pertemuan itu, NZ berjanji bisa meluluskan anak korban menjadi bintara Polri.

Bahkan, untuk meyakinkan korban, selain mengaku sebagai prajurit TNI berpangkat Letkol, tersangka AA juga membuat surat perjanjian pengurusan.

Dalam kesepakatan itu, tersangka AA meminta korban Sw untuk menyetor uang pengurusan sebesar Rp 170 juta. Sw pun setuju dan pemberian uang itu dilakukan secara bertahap oleh korban kepada tersangka.

“Pengiriman dilakukan setiap tersangka NZ memintanya. Dan setiap tersangka NZ meminta uang, korban Sw juga mengonfrimasi kepada tersangka satu lagi, yaitu AA. AA kemudian mengiyakan, baru korban Sw melakukan transfer,” kata Dirreskrimum Kombes Pol Sony Sonjaya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved