Hakim Dipukul

Pemukul Hakim Mahkamah Syariah Aceh Timur dengan Palu Sidang Terancam Pidana Penjara 1,4 Tahun

Perbuatan pelaku, melanggar Pasal 212 KUHP dengan ancaman hukuman penjara selama-lamanya 1 tahun 4 bulan, karena pelaku melawan pejabat yang sedang b

Mahkamah Syariah Idi
Pelaku yang memukul hakim Mahkamah Syariah Idi, Aceh Tiimur saat diamankan di tahanan Mahkamah Syaraih Idi, usai melakukan pemukulan terhadap hakim seusai sidang putusan perkara cerai gugat, Selasa (7/7/2020. 

Laporan Seni Hendri | Aceh Timur

SERAMBINEWS.COM, IDI - Mustafa (56) pelaku yang memukul Ketua Majelis Hakim Mahkamah Syariah Idi, Aceh Timur setelah selesai sidang pembacaan putusan perkara gugat cerai Selasa 7 Juli 2020 lalu terancam hukuman pidana penjara satu tahun empat bulan.

Hal itu disampaikan oleh Kapolres Aceh Timur, AKBP Eko Widiantoro, melalui Kasubag Humas, AKP Muhammad Nawawi, kepada Serambinews.com, Rabu (8/7/2020).

“Perbuatan pelaku, melanggar Pasal 212 KUHP dengan ancaman hukuman penjara selama-lamanya 1 tahun 4 bulan, karena pelaku melawan pejabat yang sedang bertugas,” ungkap AKP Muhammad Nawawi.

AKP Muhammad Nawawi mengatakan, polisi sudah menerima laporan dari korban dengan Nomor:LP/79/Yan.1.6./VII/2020/SPK, tanggal 07 Juli 2020.

“Kita juga sudah memeriksa saksi pelapor, dan memeriksa terlapor. Tapi, terlapor tidak ditahan, karena terlapor masih kooperatif, dan ancaman pidananya di bawah 5 tahun. Namun perkara ini tetap diproses lebih lanjut,” ungkap ungkap AKP Muhammad Nawawi.

Mantan Kapolsek Peureulak ini, juga mengatakan alasan pelaku nekat memukul hakim menggunakan palu sidang karena dia keberatan dengan putusan hakim.

“Terlapor keberatan atas putusan hakim yang mengabulkan gugatan cerai istrinya, sehingga terlapor nekat melakukan pemukulan terhadap Hakim,” jelas AKP Muhammad Nawawi.

Proses Hukum

Sementara itu, Salamat Nasution, Hakim yang jadi korban pemukulan Mustafa, mengharapkan agar pelaku tetap diproses hukum sesuai peraturan perundang-undangan berlaku.

Halaman
123
Penulis: Seni Hendri
Editor: Ansari Hasyim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved