Breaking News:

Berita Aceh Tamiang

Kadar Air Jadi Penyebab Anjoknya Harga Gabah di Atam, Begini Solusi Versi Praktisi Kilang Padi

Harga gabah yang biasanya berkisar di atas Rp 5 ribu per kilogram, terus anjlok hingga berada di level terendah, yakni Rp 4.300 per kilogram.

SERAMBI/HERIANTO
Kadistanbun Aceh, A Hanan menguji mesin pengering gabah bantuan APBN tahun 2018 untuk Desa Glie Jai, Kecamatan Kuta Cot Glie, Aceh Besar. 

Laporan Rahmad Wiguna | Aceh Tamiang

SERAMBINEWS.COM, KUALASIMPANG – Harga jual gabah di Kabupaten Aceh Tamiang (Atam), dalam sepekan terakhir, mengalami penurunan drastis.

Harga gabah yang biasanya berkisar di atas Rp 5 ribu per kilogram, terus anjlok hingga berada di level terendah, yakni Rp 4.300 per kilogram.

Rendahnya harga gabah ini ternyata tidak sepenuhnya disebabkan kendali pasar yang dilakukan para agen di Medan, Sumatera Utara (Sumut).

Faktor lain yang membuat harga jual gabah jatuh itu rupanya juga dipengaruhi tingginya kadar air yang terkandung dalam gabah tersebut.

Hal ini setidaknya dipaparkan oleh praktisi atau pengusaha kilang padi di Kabupaten Aceh Tamiang, Fahruzzaman.

Ini Total Warga yang Terjaring dalam Operasi Yustisi Penegakan Disiplin Prokes Covid di Lhokseumawe

Pasien Positif Covid-19 Bisa Tularkan Virus Selama 90 Hari Setelah Sembuh, Kata Peneliti

Sikapi Penusukan Syekh Ali Jaber, Komite III DPD RI Desak Pembahasan RUU Perlindungan Tokoh Agama

“Faktor alam turut memengaruhi. Karena saat ini musim hujan menyebabkan kadar air gabah tinggi,” kata Faruzzaman, CEO Kilang Padi Budi Rahayu kepda Serambinews.com, Rabu (16/9/2020).

Faruz menjelaskan, kadar air ini memengaruhi proses pengeringan gabah, antara enam hingga sepuluh jam.

Rata-rata gabah yang diterima Kilang Padi Budi Rahayu memiliki kadar air sebesar 30 persen, yang membutuhkan proses pengeringan delapan jam.

“Semakin basah gabah maka proses pengeringannya semakin lama. Ini yang membuat harga gabah turun,” ungkap CEO Kilang Padi Budi Rahayu ini.

Halaman
12
Penulis: Rahmad Wiguna
Editor: Saifullah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved