Breaking News:

Berita Abdya

Hakim Dua Kali Tegur Vina, Terungkap Terdakwa Kumpulkan Uang untuk Kejar Target yang Dibebankan Bank

Vina adalah oknum karyawati salah satu bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Blangpidie.

Penulis: Zainun Yusuf | Editor: Saifullah
Serambi Indonesia
Hasni Roudhah Wahyuni, warga Desa Padang Hilir, Kecamatan Susoh diminta keterangan oleh majelis hakim PN Blangpidie, Abdya dalam sidang lanjutan pemeriksaan saksi-saksi korban, Selasa (6/10/2020), kasus tindak pidana penipuan dan penggelapan uang dengan terdakwa RS alias Vina (27), oknum karyawati bank BUMN di Blangpidie. 

Laporan Zainun Yusuf | Aceh Barat Daya

SERAMBINEWS.COM, BLANGPIDIE - Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Blangpidie, Aceh Barat Daya (Abdya), Selasa (6/10/2020) siang, kembali menggelar sidang lanjutan kasus tindak pidana penipuan dan penggelapan uang dengan terdakwa RS alias Vina (27).

Sidang ketiga dengan agenda masih pemeriksaan saksi korban itu dipimpin Hakim Ketua Zulkarnain SH MH (Ketua PN), didampingi dua hakim anggota yaitu Muhammad Kasim SH MH (Wakil Ketua PN), dan Rudy Rambe SH, serta Panitera Muda Pidana, Alian SH.

Vina adalah oknum karyawati salah satu bank Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di Blangpidie.

Seperti sidang pertama dan kedua, terdakwa RS alias Vina tidak dihadirkan di ruang sidang PN Blangpidie yang berlokasi di Desa Padang Baru, Kecamatan Susoh, karena mempertimbangkan suasana Pandemi Covid-19.

Perempuan bersuami yang menjadi pusat perhatian publik itu mengikuti sidang melalui teleconference (daring) dari Lembaga Pemasyarakatan (LP) Kelas IIB Blangpidie, di Desa Alue Dama, Kecamatan Setia, tempat ia ditahan.

Sidang Kasus Vina Abdya Sepi Pengunjung, Ini Jadwal Sidang Berikutnya

VIDEO Anggota DPRK Aceh Barat Daya Mengaku Tergiur Janji Vina. Sidang Lanjutan Kasus Dugaan Penipuan

Vina Ambil Setoran ke Rumah Korban

Ke ruang sidang, terdakwa diwakili penasihat hukumnya dari Law Firm Syahrul Rizal SH MH & Associates Banda Aceh, yaitu Agus Jalizar SH MH, Deri Sudarma SH, dan Iswandi SH MH.

Satu orang penasehat hukum lainnya yakni, Ikhsan Fajri SHI MA, mendampingi Vina mengikuti sidang secara virtual di LP Kelas IIB Blangpidie.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Abdya, M Agung Kurniawan SH MH dan Muhammad Iqbal SH, dalam sidang tadi siang, memanggil enam saksi korban, namun yang hadir lima orang saksi.

Kelima saksi korban itu adalah Hasrul alias H Asrol warga Desa Padang Hilir, Kecamatan Susoh, dan Hasni Roudah Wahyuni, warga Desa Padang Hilir, Kecamatan Susoh.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved