Breaking News:

Maulid Nabi Muhammad SAW 1442 H

Ada Tradisi Toet Leumang, Begini Kemeriahan Warga Tangse Sambut Maulid Nabi Muhammad SAW

Menu yang disajikan pun cukup beragam. Namun yang menjadi ciri khas di Aceh, khususnya bagi masyarakat Pidie ini adalah sajian lemang.

Editor: Zaenal
SERAMBINEWS.COM/Handover Taufik Ar-Rifai
Kolase foto kegiatan toet leumang dan pemuda Tangse yang membawa hidangan maulid ke meunasah. 

Taufik Ar Rifai, pewarta dan fotografer lepas melaporkan dari Tangse, Pidie.

SERAMBINEWS.COM, SIGLI - Ada banyak cara untuk memperingati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW bagi masyarakat Aceh.

Peringatan yang dikenal istilah Maulid Nabi ini kerap menyuguhkan aneka hidangan spesial sebagai salah satu perwujudan rasa syukur.

Seperti diketahui, perayaan Maulid Nabi dengan menyelenggarakan serangkaian acara mulai dari zikir, tausiah agama, memberikan santunan kepada anak yatim-piatu, hingga makan kenduri bersama yang diselenggarakan di meunasah-meunasah.

Menu yang disajikan pun cukup beragam.

Namun yang menjadi ciri khas di Aceh, khususnya bagi masyarakat Pidie ini adalah sajian lemang.

Bagi masyarakat Tangse, memasak lemang yang merupakan tradisi warisan ketika memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW pada 12 Rabiul Awal 1439 Hijriah yang jatuh pada Kamis (29/10) besok.

Sejumlah desa di pedalaman Kabupaten Pidie, terlihat sejumlah penduduk di daerah tersebut, sejak pagi hari mulai melakukan aktivitas menanak lemang sebagai penganan khas asli Aceh tersebut.

"Ini sudah menjadi tradisi dari sejak dulu saat memasuki bulan maulid," kata Edy Azhari, warga Gampong Blang Dhot, Kecamatan Tangse pada Rabu (28/10).

Kegiatan toet leumang sebagai makanan pelengkap dalam kenduri Maulid Nabi Muhammad SAW, menjadi salah satu tradisi warga Tangse dalam menyambut Bulan Maulid.
Kegiatan toet leumang sebagai makanan pelengkap dalam kenduri Maulid Nabi Muhammad SAW, menjadi salah satu tradisi warga Tangse dalam menyambut Bulan Maulid. (SERAMBINEWS.COM/Handover Taufik Ar-Rifai)

Seperti diketahui, lemang terbuat dari pulut atau ketan yang dicampur dengan santan dan garam lalu dilapisi daun pisang, serta dibakar menggunakan bambu.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved