Breaking News:

Salam

Sikap Negara Barat Dianggap Tidak Fair

Perang antara Rusia dengan Ukraina sejak akhir pekan lalu dilaporkan mulai memasuki babak baru.

Editor: bakri
AFP/Layanan Darurat Negara Ukraina
Petugas pemadam kebakaran memadamkan api setelah rudal Rusia menyerang infrastruktur termasuk fasilitas penyimpanan bahan bakar di kota Lviv, Ukraina barat pada Sabtu (26/3/2022). 

Perang antara Rusia dengan Ukraina sejak akhir pekan lalu dilaporkan mulai memasuki babak baru.

Ada dua hal yang kemudian memunculkan kesimpulan itu.

Pertama karena Rusia menyatakan operasi militer tahap pertama mereka ke Ukraina sudah selesai.

Kapal Rusia mematikan sistem pelacakan untuk menghindari sanksi AS dan Barat.
Kapal Rusia mematikan sistem pelacakan untuk menghindari sanksi AS dan Barat. (Bloomberg)

Dan, kedua, campur tangan NATO untuk membela Ukraina sudah semakin jelas dan tegas.

Sebagaimana kita ketahui, setelah Amerika dan Jerman secara terang terangan mengirim senjata ke Ukraina, kini kabar terbaru NATO dan Rusia saling mengarahkan senjata nuklir.

Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia, Dmitry Medvedev mencatat bahwa senjata nuklir NATO sudah ditargetkan pada fasilitas-fasilitas penting di Rusia.

Sedangkan hulu ledak Rusia ditujukan pada target di Eropa dan Amerika Serikat.

Karenanya, Medvedev menekankan perlu dilakukan kebijakan yang bertanggung jawab.

Sebab, krisis saat ini lebih buruk.

"Tidak ada yang menginginkan perang, apalagi perang nuklir, yang merupakan ancaman bagi keberadaan peradaban manusia," kata Dmitry Medvedev.

Baca juga: Perbankan Turki Masih Takut Layani Warga Rusia, Khawatir Terkena Sanksi AS

Baca juga: Barat Akan Tutup Celah Negara Penampung Oligarki Rusia, Sanksi Keras ke Kremlin Akan Ditambah

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved